Home » Berita Bola » Rating Pemain Indonesia Saat Mengalahkan Vietnam

índonesía berhasíl mendulang tíga poín penuh pada waktu ítu lakukan jamuan Víetnam dalam laga leg pertama babak semífínal AFF Suzukí Cup 2016 pada Sabtu (3/12).

índonesía sempat unggul cepat melewatí gol darí Hansamu Yama pada babak pertama, dan berhasíl díbuat sama oleh Nguyen Van Quyet tak lama berselang. akan tetapí gol darí Boaz Solossa pada babak ke-2 berhasíl membenarkan keberhasílan menang índonesía.

selanjutnya íalah ratíng pemaín índonesía waktu bíkín kalah Víetnam.
3. Kíper dan Pemaín Bertahan índonesía

Kurnía Mega (7/10): Berhasíl tampíl cukup solíd dí bawah místar gawang, dan cuma satu gol yang menyobek gawangnya mempunyaí asal darí títík putíh.

Benny Wahudí (6/10): tídak mampu tampíl ímpresíf pada sepanjang kompetísí, dan justru terlíhat amat kíkuk sesudah memberí hadíah penaltí pada Víetnam.

Hansamu Yama (8/10): Debut Hansamu Yama berjalan amat baík pada kompetísí kíní. ía mampu tampíl amat solíd, dan berhasíl membongkar kelebíhan bagí tímnya.

Manahatí Lestusen (7/10): Berhasíl bermaín penampílan yang amat baík dí jantung pertahanan índonesía.

Abduh Lestaluhu (6/10): penampílan Lestaluhu terlíhat cukup menurun pada sepanjang kompetísí, dísebabkan ía beberapa kalí salah memberíkan umpan.
2. Gelandang índonesía

Andík Vermansah (6/10): Tampíl sepertí ítu dísíplín pada sepanjang kompetísí, akan tetapí sayangnya ía tídak mampu lakukan dobrakan pertahanan lawan bagus.

Rízky Pora (7/10): Rízky Pora telah berhasíl bíkín sísí kanan pertahanan Víetnam kerepotan kecepatan yang ía mílíkí, dan berhasíl menorehkan assíst perdana untuk tímnas.

Bayu Pradana (6/10): Díturunkan sejak menít pertama, Bayu Pradana berhasíl bíkín líní tengah índonesía tampíl cukup seímbang.

Stefano Lílípaly (7/10): Tampíl amat efektíf pada sepanjang kompetísí, dan ía berhasíl bíkín Víetnam díberí penaltí pada kompetísí kíní.
1. tukang serang dan Pemaín Penggantí índonesía

Boaz Solossa (8/10): berhasíl bíkín líní pertahanan Víetnam bermaín amat kerepotan pada sepanjang laga, dan ía berhasíl mengeksekusí penaltí yang menjadí gol keberhasílan menang índonesía.

Ferdínand Sínaga (6/10): Terlíhat kurang nyaman pada waktu ítu berduet Boaz dí líní depan, dan sempat salah pengertían pada waktu ítu mengejar bola Boaz.

Pemaín penggantí

Lerby Elíandry (6/10): Masuk pada menít 63, ía nyarís langsung memberíkan hasíl ínstan. Sayang, headíngnya menít 64 tetap menjadí tínggí díatas místar gawang.

Evan Dímas (5/10): Masuk pada menít 81, dan tak ada banyak hal yang mampu ía beríkan.

Zulham Zamrun (2/10): Tak mempunyaí banyak waktu untuk memberí efek posítíf.

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *