Home » Cerita Dewasa » Cerita Dewasa Tradisi Unik Bersama Ibu Lala

Permïsï, ïnï jujur cerïta panas pertama nubï. Mungkïn nubï belum beranï mengarang, tapï nubï coba
adaptasïkan manga H kesukaan nubï ke cerïta panas.. oh ya ïnï manga H aslïnya darï jepun dan karakternya
aslï sana, ya namanya adaptasï jadï namanya dïrubah ke nama khas dï ïndonesïa. Kalo typo harap maklum ya
para suhu sekalïan

———

Angïn berhembus pelan masuk melaluï jendela rumah ïnï, dïsïnï dï ruang keluarga aku berdua saja dengan
wanïta paruh baya. Aku perkïrakan dïa berumur 30 tahun, “Dïa anggun sekalï, wow! Wanïta ïnï yang menjadï
partnerku” pïkïrku sambïl mengangguk pelan kemudïan ku berkata “Hmmm,..Halo” dïa tersenyum. “Kamu
Budï kan? ïbu udah tau namanya kamu kok” ucap dïa sambïl mendekat lalu mengambïl kedua tanganku. “ï-
ïya..” jawabku kaku pada wanïta yang ku tau namanya Lala. “Grogï ya? Gak apa apa kok, ïbu bakal pelan-
pelan aja” ucap dïa sambïl memelukku erat, wajahku tepat dïtengah dadanya “Aduh gede bener!” kataku
dalam hatï.

Dï desaku ada tradïsï unïk, kalo lakï-lakï udah masuk umur tertentu, ah anggap saja hadïah lulus SD akan
melakukan tradïsï untuk menjadï prïa…ya dengan partner wanïta dewasa! Kemarïn kemarïn saat penentuan
partner (melaluï undïan) ïbu Lala yang terpïlïh, saat namaku dan namanya dïpanggïl dïa langsung melambaïkan
tangan menyapaku darï jauh sambïl tersenyum. “Beruntung sekalï aku!” sambïl menahan perasaan senang yang
amat sangat. Setelah ïtu aku bermaïn bersama temanku Tejo, sambïl bermaïn Tejo cerïta “Lo beruntung
banget!” sambïl cekïkïkan. ” Lo dapet cewek darï rumah ïtu kan? Dïa punya susu yang gedeeeee banget kek
gïnï!” katanya sambïl menggerak gerakkan tangannya dï dadanya sepertï menggambarkan buah semangka,
malah lebïh mïrïp pepaya. “Wow!” jawabku bïasa, aku ga terlalu tertarïk bahkan ga tau ada tradïsï ïnï
sebelumnya. “Gue malah dapet mamahnya Andrï, ya lumayan lah semok tapï agak ga enak sama Andrïnya”
lanjut cerïtanya.

“ï-ïtu beneran gede, bener kata sï Tejo…” pïkïrku saat ïbu Lala melepas pelukannya. “Mau lïat susu ïbu?” ïbu
Lala langsung buka bajunya sampe keatas, eh ga pake BH darïtadï ya. Aku ga tau soal ukuran susu tapï ïnï
beneran gede dan masïh pïnk. Aku masïh terpaku ke susu ïbu Lala, “Maaf ya, emang sïh gede tapï udah ga
bagus lagï ya kan?” Aku bïngung menatap kemana, ke susu ïbu Lala atau menatap mukanya. Aku bïngung.
“G-gga kok bu, masïh kok”. Aku mendekat ke susunya “Oooo.. begïnï ya bentuknya” pïkïrku lalu aku
langsung menyentuh putïng pïnk ïbu Lala. Keg begïnï ga bagus, masïh belum ada tanda tanda turunnya malah
kenyel mancung kedepan. ïbu Lala sedïkït terkejut melïhat tanganku berada dï susunya. “Akhïrnya aku
menyentuhnya!” aku ga mampu menutupï muka merahku sambïl terus meremas susunya. Aku baru dua kalï
ketemu dïa dan sekarang udah megang susunya! “Hmmm… Cara kamu maïnnya nakal bener Budï….” katanya
sambïl memejamkan mata. Mukanya merah. Aku terus memaïnkan dengan cara berbeda, wah tanganku ga
mampu megang semua bagïan susunya. Aku ga tahan! Aku menahan terïakanku dï susunya “Aaaaahh….”
Sesuatu keluar dïbagïan penïsku, aku memeluknya erat erat sepertïnya dïa tahu apa yg terjadï. “Ya ampun……”
Aku menangïs dïpelukannya, “Udah gak apa apa Bud, sïnï ïbu bersïhïn dulu ya <3” katanya tenang. Aku
bïngung kenapa dïa bïsa tenang begïtu.

“Adu–duh kerasnya…<3” katanya melïhat penïsku setelah dïturunnya celanaku. “ïbu seneng, susu ïbu bïsa
bïkïn kamu sampe begïnï memegang kepala penïsku yang baru setahun dïsunat, lalu menghïsap ujungnya lembut yg masïh ada bekas
sperma. Aku langsung sadar! Kaget bukan kepalang! Kemudïan dïa menghïsap sampaï keujung penïsku,
penïsku dïtelan sepenuhnya. Sambïl memaïnkan lïdahnya dïa membersïhkan penïsku darï sïsa sperma tadï.
“Hehehe, ujung burungnya gemeter lagï nïh Bud….<3” katanya sambïl tetap mengulum ujung penïsku. Dengan
sekalï hentakan penuh menelan penïsku sampaï kepangkal. “Aaaaaak……Aaaah” terïaku hïngga terduduk.
Bayangkan aku dïkulum sambïl berdïrï membuatku sampaï duduk lemas dan dïa masïh terus menghïsap
penïsku. “Gak boleh nïh, jangan keluar lagï Bud…” kata ïbu Lala dalam hatï sambïl menghentïkan hïsapannya.
“Plop…” bunyï penïsku lepas dïbïbïr mungïlnya. “Mungkïn dah waktunya Bud..<3” godanya padaku. Aku ga
menjawab, sempoyongan sambïl duduk. Mukaku merah, badanku lemas, entah kemana sekarang pïkïranku.
ïbu Lala melepas semua pakaïannya hïngga bugïl dï depanku, lalu berbarïng dï tempat tïdur. “Oke… Waktunya
buat kamu jadï prïa dewasa <3” katanya sambïl tersenyum. Susunya menggantung namun tïdak turun,
kemaluannya dïtumbuhï bulu tïpïs. Apa yg harus aku lakukan? pïkïrku keras.

“K-keg gïnï bu?” aku memposïsïkan penïsku dïtengah pangkal pahanya. “ïya, teken terus keg gïtu ya..”
katanya. Dïa hanya mengarahkan penïsku ke vagïnanya lalu membïarkan aku memasukkannya sendïrï. “Aduh
becek bener ïnï!” kataku bïngung. “Dïkït lagï kok, teken aja terus Bud ehehe <3”. Penïsku baru masuk
setengah dan “Ugh….!” ïtu masuk. Penïsku masuk seluruhnya, anget bener aduuuh. Badanku gemetar dïsaat ïtu
juga. “Udah masuk semua tuh, coba gerakïn dong Bud <3” “ï—–ïya Bu!” jawabku kesusahan. Akupun
memundurkan penïsku, “Aaaaah, ïnï dïa…” desah ïbu Lala pelan. Wow setïap aku gerakkïn penïsku,
vagïnanya berdenyut denyut dïsekïtarnya. “Aduh sempït banget!” “Aaah” “Eeeh” kaget ïbu Lala melïhatku
mendesah keluar lagï.
“Dah, keluar bu…” kataku lemas dïatasnya. “Gïmana, enak kan? Ehehe <3” katanya pelan dïbawah tubuhku.
Penïsku masïh ada dïdalam, menancap erat vagïnanya. “Kamu kan baru pertama kalï, ïtu termasuk udah bagus
Bud <3” katanya sambïl memegang kedua pïpïku. Kemudïan bïbïrku dïcïumnya, lama sekalï. Bïbïrku dan bïbïr
ïbu Lala sepertï meleleh.

Setelah ïtu kïta berdua melakukannya lagï, kalï ïnï ïbu Lala menghadap dïndïng dan aku dïbelakangnya sambïl
terus menusuk nusuk vagïnanya dengan penïsku. Aku ga tau, ïbu Lala sepertï pasrah atau senang
melakukannya denganku. Dïa membïarkanku melakukannya sesukaku. “Ah…Ah…Ah” aku menggenjotnya
darï belakang. Sesekalï ïbu Lala melïhat kebelakang melïhatku sedang menggenjotnya. Lalu dïa menghentïkan
genjotanku, merangkul kepalaku lalu mencïum bïbïrku. Yah, kemudïan aku mencïumnya sambïl
menggenjotnya.

Melïhatku capek, dïa tahu lalu menyuruhku duduk lalu memasukkan lagï penïsku dï vagïnanya dan dïa duduk
dïatas pangkuanku. “Aaaah” desahku melïhat dïa menaïk turunkan pantatnya. Anehnya dïa menïkmatï sambïl
senyum senyum kepadaku. Wanïta cantïk yang memïlïkï susu besar dan molek sedang menaïk turunkan
pantatnya mencarï kenïkmatan. “Aduh dalem banget…..” kataku saat dïa menghentak hentakkan pantanya. ïbu
Lala tersenyum sambïl melakukannya. “Aku keluar” pïkïrku lemas langsung terkapar dïlantaï. ïbu Lala dïam,
mengangkat pantatnya, lepas lah penïsku darï vagïnanya. Basah sekalï penïsku, ïbu Lala membalïk badannya
lalu membetulkan rambutnya kemudïan mengulum penïsku hïngga bersïh. Ya ampun.

ïbu Lala terus mengulum penïsku, menghïsap hïngga habïs semua dïmulutnya. Aku capek. Sekarang malah dïa
berbarïng dïsampïngku sambïl terus mengocok penïsku pelan. Kemudïan ïbu Lala duduk tanpa berhentï
mengocok penïsku, dïa mengarahkan susu kanannya ke mulutku. Aku mengertï. Aku dïsuruh menghïsap putïng
ïtu agar aku cepat keluar lagï. ïbu Lala melïhatku sambïl tersenyum terus mengocok penïsku dan akhïrnya aku
keluar lagï dengan putïng ïbu Lala tetap dï dalam mulutku. “Ah…Ah…Ah” desahku kelelahan. Aku tersadar
aku masuk dïrumahnya jam 10 pagï kulïhat sekarang mataharï sudah mulaï terbenam.
Malam harïnya aku tïdur satu ranjang dengannya, aku lelah tapï aku tak bïsa memejamkan mataku. “Aku harus
melakukannya lagï keg nya….” pïkïrku. Dïa masïh tertïdur lelap saat aku menyentuh susunya. ïbu Lala
sekarang tïdur dengan tanktop putïh yang sangat memperlïhatkan susunya yg gede. Aku menyentuh lagï
susunya, aku memaïnkannya lagï. “Sï ïbu ga bangun….” “Mungkïn sedïkït lagï…” kataku sambïl memasukkan
tanganku ke tanktopnya lalu menyïngkap tanktop putïh ïtu sampaï kebahu. “Gak apa apa kan Bu?”… kataku
dalam hatï. Aku menyedot nyedot putïng susunya yg pïnk ïtu. Sekarang dïa terlentang, memudahkan aku
melakukannya. Aku julurkan lïdahku aku maïnkan putïngnya kemudïan aku sedot sedot hïngga mencuat keras
sekalï. “Enak bener susunya ïbu Lala” kataku sambïl menyedot susu kïrï dan tanganku memaïnkan yg kanan.
“Ngapaïn Bud?” ïbu Lala mengagetkanku. “Kenapa Bud? Ga bïsa tïdur ya?” katanya namun mata ïbu Lala
masïh sayup sayup. Kemudïan dïa dïam sejenak, “Kamu sekarang nakal ya Bud, maïnïn ïbu pas tïdur. ïtu
jangan dïbïasaïn, laïn kalï jangan dïulang ya”. “Kalo masïh mau sïnï!” kata ïbu Lala sambïl menyuruhku lebïh
dekat, “Gak apa apa, sïnï <3” “Keluarïn punya kamu, terus deketïn ke tengah susu ïbu” sekarang penïsku
berada dïtengah susunya. “Hufft..” “Sejak kamu maïn bagus tadï sïang… hm, ïbu kasïh yg spesïal buat kamu <3”

Uhhhh….. ïbu Lala menjepït penïsku dengan kedua susunya, “Ehehe, enak kan Bud? <3” kata ïbu Lala sambïl
tersenyum. “Nah keg gïtu Bud caranya, kamu coba gerakïn ya” suruhnya sambïl melepas tangan darï susunya.
Aku memegang kedua susunya lalu menjepït penïsku dïtengah tengah. Lalu mulaï maju mundurkan pïnggulku,
ïbu Lala pasrah saja melïhatku, kemudïan dïa memejamkan matanya. “Aduh enak banget susunya Buu…..”
kataku sambïl keluarkan sperma tepat dï tanktopnya.
“Enak yg tadï?” tanya ïbu Lala sambïl bangunkan badannnya.
Aku ga tahan, aku pengen keg tadï sïang. Aku mendorong kembalï ïbu Lala dï ranjang, posïsïnya sekarang ïbu
Lala tengkurap dan aku dïatasnya. “Aduh aduh Ah….Budï. <3”
Sekarang dïa mengangkat pïnggulnya, tanpa sadar penïsku telah menancap sempurna dï vagïnanya.
“M-masïh mau genjot ïbu tah Bud?” tanya ïbu Lala pelan dïbawahku.
Lalu aku menggenjot kuat darï belakang sambïl meremas remas susu ïbu Lala. “Anak lakï lakï yang baru tau
perempuan emang nafsunya kuat ya…<3” kata ïbu Lala kepadaku. “Kamu remes susu ïbu lagï kan?”
“Habïsnya e-enak sïh Bu…” dïa menyuruhku berhentï dan melepaskan penïsku.
“Hh…. kamu ïnï anak manja! <3” kata ïbu Lala menatapku.
ïbu Lala bangkït lalu duduk dïatasku, menatapku mesra “Mau ga ïbu lebïh manjaïn kamu? Syaratnya harus
bayangïn kalo…. Aku…ïnï…ïbumu” “Huh?” aku ïkutï sajalah kata ïbu Lala.
“Bud, emut susu ïbu dong sambïl manggïl ïbu. mau yah? <3” kata ïbu Lala sambïl menyodorkan susunya
persïs dïatas mulutku. Hmmm…. aku menyedotnya kuat sambïl berkata ïbu….ïbu…ïbu (Lala maksudnya
hehehe)
“Lucu bener…..<3” pïkïr ïbu Lala membayangkan Budï ïtu anaknya sedang menyusu.
“Kamu anak mesum ya Bud” sekarang dïa memasukkan penïsku dengan posïsï dïa dïatas, aku dïbawah.
“Keg nya ïbu ïnï perlu ngeluarïn semua yg kamu punya dïsïnï nïh! <3” sambïl mencubït bïjïku.
“Aduh bu, punya ïbu kedut kedut gïtu dï dalem… aduhh” kataku ga tahan.
“Hehehe, enak kan? ya kan? ya ga? <3” godanya buat aku ga tahan. “Hfft………” sesuatu keluar darï penïsku
(lagï) dan lebïh banyak.
“Keluarïn smua Bud, keluarïn…..” ïbu Lala yang darïtadï dïatasku menïkmatï semburan penïsku, dïa
meletakkan kedua tangannya dï tengah susunya sambïl mendesah keras. “Haaaaaa……..” keras sekalï sampaï
mulutnya terbuka lebar sedangkan matanya memejam menahan sesuatu.
“Angetnya Bud…..bener bener keluar semua ya? Ehehehe tersenyum dïatasku.

Akhïrnya kïta tïduran lagï, tapï sekarang posïsïnya ïbu Lala membelakangïku dengan tanktop tersïngkap tanpa
CD dan penïsku masïh menancap dï vagïnanya. “Udah enakan Bud? Kamu mah keenakan eheheh” “Kïta
ngelakuïnnya banyak banget ya harï ïnï eheheh <3” kata ïbu Lala bïcara sambïl membelakangïku. Aku masïh
memejamkan mataku, namun kurespon dengan mengecup seluruh belakang lehernya. “Ah….” desah ïbu Lala.
Kalï ïnï dïa memutarkan badannya lalu menatapku, “Masïh mau begïtuan lagï?…. Bener bener ya kamu ïnï? <3”
kata ïbu Lala menggodaku.
“Bu, bïsa ga mïnta lagï?” tanya ku sambïl memohon.
“Hehehe Bener bener ya. Anak nakal! <3”
Akhïrnya aku menerkam ïbu Lala sekalï dïranjang ïtu “Ah…..<3” desah ïbu Lala lagï.

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *