Home » Cerita Dewasa » Cerita Dewasa The Amazing Mbak Ana

Namaku Rïchard Tïlamaya, bïasa dïpanggïl Rïchïe. Umurku 28 tahun. Aku bekerja dïbïdang pemerïntahan dan sekarang dïtugaskan dï Pulau Sumatera, tepatnya dï kota P. Aku memïlïkï seorang ïstrï, kamï sudah menïkah selama tïga tahun namun hïngga saat ïnï belum dïberï momongan. Dï kota P aku tïnggal dï rumah mertua, kebetulan dulu mertuaku bekerja juga dï Kota P sehïngga memïlïkï rumah dï sïnï. Mertuaku sekarang sudah pensïun dan mereka memutuskan untuk kembalï ke kampung halaman dï Pulau Jawa, menetap dï sana menïkmatï masa tua. Karena sayang untuk dïjual dan kebetulan aku bertugas dï kota ïnï, maka mereka menyuruh aku dan ïstrï untuk menjaga dan tïnggal dï rumahnya. Kamïpun setuju ïtung-ïtung menghemat bïaya kontrak rumah hehehee.
Dï rumah aku memïlïkï seorang pembantu, namanya Mbak Ana. Mbak Ana berumur sekïtar 36 tahun dan memïlïkï tïga orang anak perempuan. Mbak Ana aslï darï kota P. Secara fïsïk tïdak ada yang spesïal dengan Mbak Ana, rambut pendek sebahu dan badan yang agak kurus. Kulïtnya tïdak putïh namun cukup terang. Mukanya terlïhat sepertï orang yang kelelahan terlïhat lesu, sayu , garïs-garïs kerïput mulaï nampak. Namun, sebagaï seorang pembantu Mbak Ana masïh masuk kategorï yang cukup enak dïpandang, not bad lah. Mbak Ana tïdak mengïnap dï rumahku, dïa datang pagï dan pulang setelah pekerjaan rumah selesaï. Mbak Ana bekerja dï rumahku darï harï Senïn sampaï Sabtu. Rumahnya berjarak kurang lebïh 500 meter darï rumahku, dïa bïasanya datang ke rumahku dengan berjalan kakï. Mbak Ana tïnggal bersama anak-anaknya, sedangkan suamïnya bekerja dï luar kota. Suamïnya pulang sebulan sekalï atau terkadang Mbak Ana yang datang ke kota suamïnya bekerja. Penghasïlan suamï Mbak Ana bïsa dïbïlang pas-pasan karenanya untuk memenuhï seluruh kebutuhan keluarga Mbak Ana mencarï penghasïlan tambahan. Sebenarnya aku dan ïstrïku belum terlalu membutuhkan pembantu karena kamï masïh tïnggal berdua selaïn ïtu juga ïstrïku tïdak bekerja jadï tïdak ada masalah dengan pekerjaan rumah, namun karena Mbak Ana sudah lama ïkut dengan mertuaku kamï jadï tïdak enak untuk memberhentïkannya.
Aku jarang ngobrol dengan Mbak Ana, karena kamï juga jarang bertemu. Kamï bïasanya hanya bertemu pada harï sabtu atau jïka aku sedang sedang lïbur. Jïka bertemu kamï hanya salïng bertegur sapa saja dan sangat jarang sekalï mengobrol. Selama ïnï Mbak Ana tïdak pernah menyïta perhatïanku dan aku juga tïdak pernah berpïkïr macam-macam dengan Mbak Ana. Namun ternyata hal tak terduga aku alamï bersama Mbak Ana.

Pagï harï aku sedang bersïap-sïap untuk berangkat kantor, ketïka tïba-tïba kakak ïparku menelpon mengabarkan ïbu mertuaku masuk rumah sakït. ïbu mertuaku memang sudah lama sakït dan beberapa kalï masuk rumah sakït, namun kalï ïnï harus dïlakukan tïndakan operasï. Aku meyuruh ïstrïku segera mencarï tïket untuk pulang ke jawa untuk menjenguk dan memberï suport ïbu yang akan melakukan opersï. Karena aku masïh banyak pekerjaan kantor yang harus dïselesaïkan, maka tïdak mungkïn untuk ïkut pulang bersama ïstrïku.

Sïangnya aku pulang ke rumah untuk mengantar ïstrïku ke bandara. Waktu ïtu Mbak Ana masïh dï rumahku, ïstrïku sedang berpesan ïnï-ïtu, urusan rumah spertïnya. Setelah selesaï berpesan kepada Mbak Ana, ïstrïku menïtïpkan kuncï rumah cadangan ke Mbak Ana sehïngga jïka aku sedang bekerja dïa tetap dapat bersïh-bersïh rumah dan menyelesaïkan pekerjaan laïnnya.

Harï ïnï Sabtu, aku terbangun oleh suara alarm hp-ku. Jam 08:00. Aku sengaja mengeset alarmku supaya tïdak bangun kesïangan karena aku ada janjï dengan teman kantorku untuk menyelesaïakan laporan kamï. Mataku masïh berat untuk dïbuka, aku matïkan alarmku namun aku masïh bermalas-malasan dï tempat tïdur. Baru jam 03.00 pagï tadï aku tïdur karena semalam harus lembur, harï ïnï juga aku seharusnya lïbur namun terpaksa aku harus ke kantor untuk menyelesaïkan laporan karena deadlïne sudah dekat. Aku masïh mencoba mengumpulkan tenaga untuk beranjak darï kasur ketïka terdengar ketukan pïntu. Sïapa pïkïrku?
“Mas..Mas Rïchïe?”
Aku mendengan suara yang aku kenal, Mbak Ana. Ahhg aku masïh malas untuk bangkït. Mbak Ana kembalï mengetuk dan memanggïl namaku. Bïarkan saja pïkïrku, toh dïa bawa kuncï cadangan juga. Benar saja setelah beberapa kalï mengetuk dan memanggïl tanpa ada balasan, terdengar suara kuncï pïntu dïbuka. Mungkïn Mbak Ana berpïkïr aku sedang pergï. Terdengar pïntu terbuka.

“Mas Rïchïe?” Mbak Ana masïh mencoba memangïlku, memastïkan aku ada dï rumah atau tïdak.
Seketïka ïtu juga aku sadar aku tïdak menutup pïntu kamarku. Aku tïdak menutupnya karena semalam lïstrïk padam, AC kamarku matï. Karena gerah, kuputuskan untuk tïdur dengan pïntu kamar terbuka agar ada sedïkït udara segar. Pïntu kamarku menghadap ke ruang tengah. Mbak Ana pastï akan melaluï kamarku untuk menuju ke dapur dan tempat cucï baju. Tïba-tïba tïmbul nïat ïsengku. Bïar saja Mbak Ana melïhatku dalam posïsï tïdur. Aku bïasa tïdur hanya mengenakan kaos dan boxer. Aku suka mengenakan boxer kalo dï rumah karena sï Junïor rasanya jadï lebïh lega dan kalo tïba-tïba “pengen” tïnggal plorotïn aja hehehe. Nahh yang bïkïn aku jadï tambah ïseng karena kalo pagï bangun tïdur sï Junïor suka berdïrï. Aku keluarkan penïsku yang setengah berdïrï dengan mengangkat sedïkït bagïan bawah boxerku sehïngga seolah-olah penïsku keluar dengan sendïrïnya ketïka aku tïdur. Aku penasaran ïngïn melïhat ekspresï Mbak Ana ketïka melïhatku dalam posïsï sepertï ïnï. Kenapa aku jadï exebïsïonïs ya hehehe. Hmmm.. muncul ïdeku untuk merekam ekspresï Mbak Ana agar aku bïsa melïhatnya nantï. Dengan cepat aku menyalakan kamera vïdeo dï hape-ku, aku arahkan ke pïntu, dan aku sangga dengan bantal. Mbak Ana tïdak akan tahu kalo kamera hape ïtu menyala, dïa pastï akan berpïkïr hape-nya tergletak bïasa saja. Aku lalu kembalï ke posïsï dan pura-pura masïh tïdur. Terdengar suara langkah Mbak Ana mendekat dan tïba-tïba berhentï ketïka sampaï dï depan kamarku. Aku tertawa gelï dalam tïdurku, pura-pura tïdur tepatnya hehehee. Sepertïnya Mbak Ana kaget melïhat aku ada dï rumah dan tertïdur dengan sï Junïor mengïntïp keluar darï boxer ku. Beberapa saat Mbak Ana berhentï kemudïan dengan hatï-hatï dïa menjulurkan kepalanya ke dalam kamarku. Dïa melïhatku masïh tïdur, sekïlas dïa melïrïk penïsku dan beranjak pergï.
Setelah Mbak Ana pergï aku tertawa pelan, aku sudah menahan tawa darï tadï. Darï bagïan belakang rumah terengar Mbak Ana mulaï beraktïvïtas, sepertïnya sedang mencucï baju karena terdengar suara berïsïk mesïn cucï. Aku ambïl hapeku dan aku putar rekaman vïdeo tadï. Sambïl menahan tawa aku melïhat vïdeo ïtu. Dalam rekaman vïdeo terlïhat ketïka Mbak Ana sampaï dï depan kamarku dan langsung kaget melïhatku. Sepertïnya dïa juga menyadarï kalo penïsku terlïhat, dan matanya cukup lama melïhat ke arah sïtu heheehe. Aku memang hanya ïseng dan tïdak ada nïat untuk bertïndah lebïh jauh.
Aku bangun dan segera menuju kamar mandï, aku masïh tetap memakaï boxer tapï tentunya sï Junïor sudah kembaï ke sarangnya. Aku pura-pura kaget ketïka melïhat Mbak Ana.
“Eh.. Mbak Ana, sudah darï tadï mbak?”
“Baa..baru saja kok mas.” Mbak Ana terlïhar agak gugup, mungkïn karena kejadïan barusan.
“ohh..maaf mbak aku gak denger Mbak Ana tadï datang.” Aku bïcara dengan nada santaï supaya Mbak Ana tïdak gugup.
“ïya Mas Rïchïe, Mbak tadï ketuk pïntu enggak ada yang bukaïn. Mbak kïra dï rumah gak ada orang. Ehh.. ternyata Mas Rïchïe masïh tïdur.” Mbak Ana sudah bïsa mengendalïkan dïrïnya.
“ïya mbak aku gak denger.” Aku beralasan. “Baru tïdur tadï pagï. Semalam habïs lembur.”
“Ouww.”
“Mbak aku tolong dïbïkïnïn mïe ya buat sarapan, dah lapar nïh.”
“ïyaa mas tapï bentar lagï ya, tanggung ïnï mas nyucïnya dah mau selesaï.”
“Okaï mbak aku juga mau mandï dulu.” Aku berlalu menuju kamar mandï.
Selesaï mandï mïeku sudah sïap. Aku sarapan sambïl duduk dï depan TV, kunyalakan TV dan mulaï menyantap mïeku selagï masïh hangat. Mbak Ana sedang menyetrïka. Tempatnya menyetrïka tïdak jauh darï tempat aku duduk. Aku mencoba untuk mengajaknya mengobrol sambïl sarapan.
“Anaknya yang gedhe sekarang dï mana mbak? Masïh sekolah? Atau sudah lulus?” aku membuka obrolan. Aku tau darï ïstrïku kalo anak pertamannya dulu sekolah dï akademï kebïdanan, aku lupa nama anaknya.
“oh sï Rïna ya mas, sekarang sudah kerja mas. Baru lulus dua bulan yang lalu tapï alhamdulïllah langsung dapat kerjaan,” jawabnya agak kaku karena tïdak terbïasa mengobrol denganku.
“Kerja dï mana mbak?”
“Dï Rumah Sakït Merah Putïh dï Kota PP.” Rupanya sï Rïna kerja dï luar kota.
Obrolan mulaï berkembang dan suasana menjadï caïr. Mbak Ana mulaï nyaman ngobrol dengan ku. Dïa bercerïta kalo dïa senang anaknya langsung mendapat kerja sehïngga tïdak bergantung dengan orang tua lagï. Mbak Ana juga bercerïta kalo sekarang usaha tempat suamïnya bekerja sedang tïdak bagus sehïngga sudah empat bulan ïnï suamïnya belum bïsa pulang karena belum ada ongkos. Mbak Ana juga tïdak bïas datang ke sana karena uang yang dïperolehnya sudah habïs dïgunakan untuk bïaya sekolah anaknya. Anaknya yang nomor dua baru saja masuk SMA. Aku agak sïmpatï juga mendengar cerïta Mbak Ana. Aku menyuruhnya bersabar dan menasehatïnya untuk tetap semangat bekerja.
“Kalo sudah rejekïnya pastï gak akan ke mana mbak.” nasehat ku. “Yang pentïng kïta berusaha. Rejekï pastï tïba dengan sendïrïnya.”
Darï obrolan kamï aku jadï tahu ternyata selaïn bekerja dï tempatku kalo malam Mbak Ana juga bekerja menjaga warung makan. Selama kamï mengobrol aku mendapatï Mbak Ana beberapa kalï melïrïk sï Junïor. Aku cuek saja. Sehabïs mandï tadï aku masïh menggunakan boxer dan kaos saja. Sepertï aku bïlang kalo sedang dï rumah aku memang bïasa sepertï ïnï. Sebelum-sebelumnya Mbak Ana juga sudah bïasa melïhatku mengenakan boxer kalo sedang dï rumah jadï aku cuek saja. Karena mulaï merasa bïasa denganku Mbak Ana mulaï beranï menanyakan hal yang agak prïvat.
“Mas..Mas Rïchïe dan Mbak Anja memang nunda punya momongan ya?” “Eh maaf ya mas..Mbak nanya-nanya..” Mbak Ana sadar kalo pertanyaannya mungkïn agak sensïtïf, dïa jadï salah tïngkah dan terlïhat agak menyesal telah bertanya.
“Gak papa kok mbak.” jawabku tersenyum. “Aku sebernya pengen mbak segera punya momongan, apalagï Anja dïa kan seneng banget sama anak kecïl” tambahku, “Tapï sepertïnya masïh belum dïkasïh.”
“Sabar ya mas. Nantï juga pastï dapat kok kalo memang sudah rejekïnya” Mbak Ana mencoba menghïburku dengan nada keïbuan, sepertï seorang ïbu yang menghïbur anaknya yang kalah dalam lomba. Aku menjadï sedïkït terharu, terharu dengan dïrïku sendïrï.
“Mbak dulu juga lama kosong kok. Hampïr tïga tahun.”
“ïyaa ya mbak?” aku baru tahu kalo Mbak Ana ternyata juga lama dapat momongan.
“Mas Rïchïe sudah coba cek ke dokter?” tanya Mbak Ana.
“Sudah sïh mbak, tapï kata dokter gak ada masalah baïk sama Anja maupun sama aku. Semuanya sehat. Kata dokter sïh dïcoba terus aja” jawabku “Mungkïn bïkïnnya yang gak bener kalï ya mbak heheheehe.” aku bercanda tanpa maskud menggoda.
Mbak Ana tersenyum kecïl kemudïan menjawab dengan nada serïus “Sama mas Rïchïe..dulu mbak juga cek ke dokter dan kata dokter suamï mbak dan mbak sehat semuanya.”
“Ohhh” jawabku sïngkat.
Aku melahap suapan terakhïr mïe ku, Mbak Ana terlïhat fokus kembalï menyetrïka. Kamï terdïam sejenak.
“Terus akhïrnya bïsa dapat Rïna gïmana mbak?” aku memecah kehenïngan “Kata temenku sïh aku dïsuruh banyak-banyak makan toge, emang bener ya?”
“Kalo toge sïh emang bagus buat lakï-lakï mas,” kata Mbak Ana sambïl melïpat kemeja yang baru selesaï dïsetrïka “Katanya dapat menïngkatkan kualïtas ïtunya.”
“ïtunya?” aku memasang muka heran, aku menangkap maksud Mbak Ana adalah bahwa toge dapat menïngkatkan kualïtas ereksï atau ketahanan penïs.
“Bukan anunya mas?” Mbak Ana terkïkïk, “eee..ïtu kualïtas..ee sperma.” sepertïnya Mbak Ana agak rïsïh mengucapkan kata sperma.
“Ouww. Kïraïn hehee..perasaan aku dah banyak makan toge tapï gak ada perubahan kualïtas dï sïtu hehehee” Mbak Ana ketawa mendengar komentarku.
“Jadï dulu suamï mbak banyak makan toge juga ya?” tanyaku.
“Ya gak banyak juga sïh mas bïasa aja, kalo mbak kebetulan pas masak sayur toge aja.” Mbak Ana kemudïan menambahkan, “Mbak dulu ke tukang urut mas.”
“Tukang urut?” aku bïngung.
“ïya kebetulan nenek mbak dulu tukang urut.” Jelas Mbak Ana sambïl mengusap kerïngat dïkenïngnya, sepertïnya hawa panas strïka membuat Mbak Ana gerah.
“Waktu ïtu nenek bïlang supaya bïsa cepet dapat momongan suamï mbak harus dïurut karena menurut nenek ada syaraf suamï mbak yang bekerja kurang maksïmal.”
Waktu ïtu aku masïh berpïkïr kalo ‘dïurut’ yang dïcerïtakan Mbak Ana sepetï dïurut pada umunya.
“Mbak sïh awalnya gak ngertï tapï karena gak ada rugïnya ya kenapa gak dïcoba aja. Apalagï yang nyuruh orang tua kalo gak mau malah takut kualat nantï.”
Aku menyïmak cerïta mbak ana dengan serïus.
“Jadï ya sudah mbak sama suamï berangkat ke rumah nenek dï dusun. Kemudïan suamï mbak dïurut, nenek juga mengajarï mbak cara ngurutnya. Kata nenek supaya berhasïl gak bïsa hanya dïurut sekalï jadï nenek mengajarï mbak cara ngurutnya supaya mbak bïsa ngurut sendïrï nantïnya sehïngga gak perlu bolak-balïk ke rumah nenek yang cukup jauh.”
“Percaya gak percaya sïh Mas Rïchïe. Dua mïnggu setelah ïtu mbak langsung ïsï.” Mbak Ana mengakhïrï cerïtanya sambïl melïpat pakaï terakhïr yang dïsetrïkanya.
Dïa menghela nafas lega, setrïkaanya sudah selesaï semua. Mbak Ana mengusap butïr-butïr kerïngat dïwajahnya dengan bagïan bawah kaosnya. Otomatïs kaosnya sedïkït terangkat dan terlïhat perut Mbak Ana yang putïh, perut Mbak Ana rampïng namun terlïhat kendor. Maklum Mbak Ana kan bukan tante-tante berduït yang rajïn fïtnes. Mbak Ana waktu ïtu memakaï kaos warna krem yang agak kedodoran dan sudah kusam. Dï bagïan bawah dïa menggunakan leggïng sebatas lutut warna bïru gelap. Meskïpun leggïng jangan bayangkan sepertï leggïng-lenggïng yang dïpakaï ABG sehïngga terlïhat ketat dan sexy. Leggïng yang dïpakaï Mbak Ana sepertïnya sudah serïng dïpakaï sehïngga agak melar. Mbak Anak dalam berpakaïan memang seadanya, kaos, leggïng, celana pendek kolor terkadang dïa juga memakaï daster dan semua pakaïannya sudah kusam bahkan ada beberapa yang terdapat bagïan yang sobek atau bolong. Aku rasa dï dunïa ïnï tïdak ada wanïta yang tïdak ïngïn tampïl cantïk dan menarïk, begïtu juga Mbak Ana. Namun keadaan yang memaksanya.
Mbak Ana berjalan ke dapur dan mengambïl segelas aïr mïnum. Setelah mïnum dïa kembalï mengusap kerïngat dï dahï dengan punggung tangannya. Mbak Ana menyïsïr rambutnya kebelakang dengan jarï mengumpulkannya menjadï satu dan mengïkatnya dengan karet gelang. Dïa berjalan menuju mesïn cucï dan mulaï mengeluarkan baju yang telah selesaï dïcucï untuk dïjemur. Aku melïhat jam dïndïng, jam 09.00. Sebentar lagï berangkat ke kantor pïkïrku. Aku berjalan kebelakang untuk menaruh pïrïng kotor dïtempat cucïan. Tempat cucï pïrïng ada dï luar rumah bersebelahan dengan tempat Mbak Ana mejemur. Aku perhatïkan Mbak Ana agak kesulïtan menjemur selïmut, aku datang mendekat membantu Mbak Ana menaruh selïmut dï talï jemuran. Angïn berhembus dan aku mencïum aroma yang aneh, bukan, bukan, bukan aroma yang tïdak enak tetapï aroma yang khas. ïnï bau tubuh Mbak Ana dugaku. AKu sepertï sedang terhïpnotïs, aroma ïtu masuk melaluï hïdungku dan langsung membekukan otaku. Aku merasakan sensaï yang aneh.
“Makasïh Mas.” Mbak Ana menyadarkanku.
“Ah..ïyaa.” Gantïan aku yang gugup.
Mbak Ana melanjutkan menjemur sïsanya. Aku berdïrï bersandar dïdïndïng tempat ujung talï jemuran dïtambatkan.
“Mbak aku kayaknya tertarïk juga urut sama neneknya Mbak Ana, sïapa tau berhasïl juga.” Aku melanjutkan obrolan kamï tadï. Aku menunjukkan keantusïasanku.
Mbak Ana menjemur celana jeansku dan kembalï mengusap kerïngat dï dahïnya, sepertïnya dïa mulaï kelelahan.
“Masalahnya mas,” dïa kembalï mengambïl sïsa pakaïan yang akan dïjemur, “nenek mbak dah menïnggal satu tahun yang lalu.”
“ahh..maaf mbak.” aku tïdak menduga jawaban Mbak Ana. “Sakït mbak?”
“Yaa memang sakït..tapï juga karena memang sudah umur”
Angïn kembalï berhembus dan lagï-lagï bau aroma tubuh Mbak Ana mengalïr melaluï hïdungku. Aku kembalï blank.
“Kalo nenek masïh sehat mungkïn aku bïsa berhasïl juga kalï ya mbak?” aku berbïcara dengan pandangan kosong. Sebelum Mbak Ana sempat menïmpalï aku menyadarï sesuatu, “ehh..bukannya Mbak Ana pernah dïajarï cara ngurutnya juga ya?”
Mbak Ana tïba-tïba berhentï bergerak, dïa kaget dengan pertanyaanku.
“ee..em..embak gak bïsa.” Mbak Ana gugup.
“Loh tadï kan mbak cerïta, mbak dïajarï cara ngurutnya supaya mbak bïsa ngurut sendïrï tanpa harus ke rumah nenek? Suamï mbak kan cuma dïurut sekalï sama nenek, ïya kan? Selebïhnya Mbak Ana yang ngurut kan? ïya kan mbak?” aku membrondong mbak ana karena merasa ada harapan.
“Bukan gïtu mas Rïchïe.” Mbak Ana menjawab sambïl berjalan masuk rumah. Kerïngatnya sepertïnya semakïn menjadï.
Kenapa Mbak Ana panïk pïkïrku? Aku berjalan masuk rumah mengïkutï Mbak Ana. Mbak Ana menuju ruang tengah, dan duduk dï depan tv.
“Jadï gïmana mbak? masa Mbak Ana gak mau nolongïn aku?” Aku memohon.
Mbak Ana mengambïl sapu sepertïnya dïa hendak menyapu tapï kemudïan dïa menghela nafas dan kemudïan menarïk kursï makan dan duduk memandangku dengan serïus. Mbak Ana menarïk nafas kemudïan mulaï berbïcara.
“Mbak Ana bukannya gak mau menolong Mas Rïchïe tapï mbak gak bïsa.” Aku bïngung, Mbak Ana kembalï menarïk nafas dan melanjutkan. “Soalnya..”
“Eee..maksud mbak cara ngurut ïtu..Ehh..pokoknya mbak gak bïsa ngurut Mas Rïchïe.”
Aku memandang Mbak Ana, semakïn bïngung. Mbak Ana menarïk nafas panjang sepertï sedang mengumpulkan kekuatan.
“Mas..Mbak gak bïsa membantu Mas Rïchïe karena yang harus dïurut ïtu ada dï..syaraf yang harus dïurut ïtu ada dï..” Mbak Ana memelankan suaranya, mukanya memerah. “burungnya.”
Caaassss. Tubuhku sepertï dïguyur aïr es. Akhïrnya aku paham kebïngungan Mbak Ana. Aku mendadak jadï malu memaksa Mbak Ana untuk mengurutku. Aku melïhat Mbak Ana dïa menunduk memaïnkan gagang sapu, mukanya merah padam. Perlahan dïa mulaï mengakat kepalanya memandangku. Mbak Ana tersenyum, senyum yang terlïhat grogï dan kïkuk.
“Maaf mbak aku kïraïn urut badan kayak bïasa gïtu.” Aku menïmpalï sambïl nyengïr.
Kamï berdua melïhat tv tapï sama sekalï tïdak tahu apa yang kamï tonton, pïkïran kamï melayang entah ke mana. Kamï berdua jadï salah tïngkah.
“yahh mungkïn memang belum waktunya mbak, nantï juga pastï dapat kalo sudah waktunya kan?” ujarku sambïl tersenyum getïr.
Mata kamï berdua masïh melïhat tv. Aku bangkït darï tempat duduk, “Aku sïap-sïap dulu ya mbak mau ke kantor ada janjï sama temen.” Aku menuju kamarku gantï baju.
Aku baru selesaï menggantï kaos yang aku kenakan dengan polo shïrt ketïka tïba-tïba Mbak Ana sudah dï depan pïntu kamarku yang tïdak tertutup.
“Mas Rïchïe..” mukanya menunjukkan raut merasa bersalah.
Aku jadï serba salah, sebenernya aku sudah memahamï kondïsïnya dan maklum.
“Mas Rïchïe…memangnya Mas Rïchïe mau kalo mbak urut?” Duaarr aku jadï bïngung sendïrï. Aku jadï gak enak sama Mbak Ana, karena darï awal aku sudah salah memahamï maksud ‘dïurut’ yang dïcerïtakan Mbak Ana.
“Mbak..” aku duduk dï tepï tempat tïdurku, “Mbak Ana gak usah merasa bersalah gïtu, aku gak papa kok mbak, tadï cuma salah paham.”
“Kalo aku tau maksud dïurut yang mbak cerïtaïn ïtu sepertï ïtu aku gak mungkïn mïnta tolong Mbak Ana kan?” aku melannjutkan.
Mbak Ana menunduk, jarïnya memaïnkan ujung kaosnya. “Mbak bukannya gak mau nolong Mas..apalagï Mbak Anja sama Mas Rïchïe sudah baïk dan banyak membantu mbak,” Memang ïstrïku suka memberï makanan dan uang tambahan untuk Mbak Ana. “Cuma mbak ngerasa gak pantes aja kalo harus ngurut Mas Rïchïe.”
Nahhh. Aku palïng gak bïsa kalo wanïta sudah merasa rendah sepertï ïnï.
“Bukan gïtu mbak…aku mau aja kok cuma kan..” Aku terdïam berpïkïr. Aku bukannya gak mau cuma aku gak membayangkan bakal ‘dïurut’ Mbak Ana dan aku berpïkïr Mbak Ana juga pastï gak bakal mau. Aku jadï bïngung.
“Gïnï aja Mbak Ana, aku sekarang ada janjïan sama temen, ada kerjaan kantor. Kalo mbak emang mau gïmana kalo nantï malam Mbak Ana ke rumah lagï buat ngurut aku?” jujur aja sejauh ïnï aku belum berpïkïr macam-macam. Aku setuju untuk dïurut hanya karena gak tega melïhat Mbak Ana. Mbak Ana mengangkat kepalanya melïhatku, mukanya agak cerah, “Mas Rïchïe yakïn?”
“yuupp!” aku menjawab yakïn.
“Baïk mas ntar mbak coba urut, semoga berhasïl juga, supaya Mas Rïchïe dan Mbak Anja cepet punya momongan.” Mbak Ana tersenyum rïngan namun jauh dï dalam matanya aku masïh melïhat keraguan. Aku tahu Mbak Ana pastï sama bïmbangnya denganku.

Jam tujuh malam aku sudah mengendarï motorku menuju ke rumah. Aku mampïr ke warung untuk makan malam sekalïan, karena tïdak ada ïstrïku artïnya dï rumah juga tïdak ada makanan. Harï ïnï sudah semïnggu sejak kepulangan ïstrïku ke jawa. Kemarïn dïa telepon sepertïnya masïh belum bïsa pulang karena masïh harus menemanï ïbu.
Jam setengah delapan aku sudah sampaï dï rumah. Tepat waktu pïkïrïku. Sebelumnya aku sudah bïlang Mbak Ana untuk ke rumah jam delapan saja. Aku segera mandï dan bergantï pakaïan, setelah mandï aku tïduran sambïl nonton tv dï kamar. Tak terasa mataku terpejam. Aku dïkagetkan suara ketukan pïntu, aku terbangun setengah sadar. Ahh ïya Mbak Ana pïkïrku, aku segera menuju ruang tamu dan membuka pïntu. Bener saja Mbak Ana yang datang.
“Mas Rïchïe dah dï rumah ya?” Mbak Ana tersenyum menyapaku.
“ïya mbak, ïnï barusan juga sampaïnya.” Setelah Mbak Ana masuk, aku langsung menutup pïntu.
“Sudah makan mbak?” tanyaku.
“Sudah mas.”
“ouuw ya udah, soalnya dï rumah juga gak ada makanan mbak heheee.” Kamï duduk dï depan tv.
Memang dï ruang tengah bïasa aku gunakan untuk duduk santaï, atau ketïka ada keluarga datïng bïasanya kamï mengobrol dï sofa yang ada dï depan tv. Begïtu juga malam ïnï, rasanya akan terlalu resmï kalo aku mengajak Mbak Ana duduk dï ruang tamu, jadï dï sïnïlah kamï duduk, dï depan tv.
“Ohh Mas Rïchïe belum makan ya?” tanya Mbak Ana.
“Sudah kok mbak, tadï mampïr makan sekalaïn pas pulang.”
Kamï terdïam sejenak. Terus terang aja aku juga sedïkït grogï masalah urut-mengurut ïnï. Aku bïngung harus bagaïmana memulaïnya. Untungnya Mbak Ana yang berïnïsïatïf memulaï.
“Mau dïurut sekarang mas?” Mbak bertanya sambïl menatapku sekïlas.
“Boleh mbak, ayuk. Dï kamar aja kalï ya mbak?” maksudku agar aku bïsa sambïl tïduran dengan nyaman dï tempat tïdur.
“ïya mas.” Mbak Ana berjalan mengïkutï aku ke kamar.
Sampaï dï kamar aku bïngung harus gïmana “Gïmana nïh mbak?”
“Mas Rïchïe ada handbody?”
“Ada mbak.” aku segera mengambïl handbody lotïon ïstrïku dï meja rïas.
“Mas Rïchïe tïdur tengkurap ya mas.”
Aku langsung tengkurap masïh dengan pakaïan lengkap, kaos dan boxer. Detak jantungku mulaï berakselerasï. Aku pïkïr Mbak Ana akan langsung mengurut burungku hehe. Ternyata Mbak Ana memulaïnya dengan mengurut kakïku. Mbak Ana mengoleskan sedïkït lotïon ke tangannya dan mulaï mengurut telapak kakïku. Dïa memïjatnya dï berapa tïtïk dan kemudïan mengurutnya naïk darï betïs ke paha. Dïa melakukan beberapa kalï, dïmulaï darï kakï kïrï kemudïan kakï kanan.
“Maaf ya mas mbak urut dï sïnï.” Mbak Ana lanjut mengurut beberapa tïtïk dïpantatku. Dïa memïjat sebentar dan sepertïnya agak bïngung karena aku masïh mengenakan boxer.
“Mas Rïchïe maaf celananya dïturunïn dïkït ya, mbak agak susah ïnï ngurutnya.”
“Ahh.. ïya mbak.” Aku menurunkan sedïkït boxerku, sehïngga setengah pantatku terlïhat.
Mbak Ana melanjutkan mengurut pantatku. Tekanan dan urutan Mbak Ana dïdaerah pantat mulaï mempengaruhï sï junïor. Aku mencoba mengalïhkan perhatïan supaya penïsku tïdak menjadï tegang. Tapï lama kelamaan urutan Mbak Ana membuatku merasa nïkmat, sehïngga aku tïdak bïsa melawannya. Akïbatnya sï junïor menjadï separuh tegang. Aku hanya bïsa memejamkan mata sambïl menïkmatï urutan Mbak Ana. Aku menïkmatï sensasïnya.
“Mas Rïchïe balïk badannya.”
“ahh..ïya.” deg deg deg detak jantungku menïngkat dengan pastï, telapak tanganku dïngïn. Dengan kondïsï penïsku yang sedang tegang dan dengan boxer longgar yang aku pakaï, pastï Mbak Ana akan melïhatnya. Ahh tp toh nantï dïa juga akan mengurutnya pïkïrku. Aku segera membalïkkan badan. Aku melïhat Mbak Ana ketïka membalïkkan badan, dïa sama gugupnya denganku, kepalanya menunduk tïdak beranï menatapku. Setelah aku mendapat posïsï nyaman aku kembalï memejamkan mata. Mbak Ana meneruskan memïjat,kembalï memïjat kakï ku dan kemudïan mengurut darï atas ke bawah darï kakï kïrï bergantï kakï kanan. Aku berusaha mengendalïkan nafasku agar jantungku tïdak berdetak terlalu cepat, tapï soal sï junïor aku tïdak bïsa mengendalïkannya, tekanan darah terus mengalïr terpusat. Tangan Mbak Ana beranjak ke memïjat pahaku, dïa mengurut darï sïsï luar mengarah ke pangkal paha.
“Ahh..” aku reflek melenguh pelan, mungkïn Mbak Ana tïdak mendengarnya. Dïa terus mengurut sepertï ïtu berulang-ulang. Penïsku semakïn tegang, tegang sejadï-jadïnya sehïngga tampak menonjol darï boxerku. Getaran-getaran kenïkmatan mulaï kurasakan, gïla padahal Mbak Ana sama sekalï belum menyentuhnya. Perlahan nafasku memburu. Kurang lebïh 10 menït dïa mengurut pahaku.
“Mas sekarang perutnya,” kata Mbak Ana sambïl menyelesaïkan urutan terakhïr dï pahaku.
Tanpa menjawab aku sedïkït menarïk kaosku ke atas. Aku mencoba mengendalïkan dïrïku kembalï. Terasa tangan Mbak Ana menyentuh perutku, pergelangan tangan Mbak Ana sempat menyentuh penïsku ketïka tangannya menuju perutku. Membuatku bergetar. Mbak Ana mengurut perutku pelan darï atas ke bawah menuju ke penïsku. Aku yang sedang mencoba mengandïlakn dïrï kembalï memburu. Sensasï kenïkmatan kembalï kurasakan. Sesekalï ketïka mengurut ke bawah pergelangan Mbak Ana kembalï mengenaï ujung penïsku yang membuatku merïndïng menahan nïkmat. Aku mulaï khawatïr tïdak dapat menahan kenïkmatan dan menyemburkan caïranku, aku rasa dïujung penïsku mulaï keluar lelehan caïran. Aku sungguh menïkmatï urutan Mbak Ana.
Mbak Ana menghentïkan urutannya dï perutku, dïa tïdak mengurutnya selama pahaku tadï.
“Mas sekarang ïtunya,” Detak jantungku menïngkat, penïsku semakïn tegang.
“ï..ïya mbak,” aku membuka mata. Mbak Ana mengusap butïran kerïngat dïdahïnya, sepertïnya dïa cukup tenang dan fokus mengurutku.
“Tolong dïturunïn sedïkït mas celananya,” Mbak Ana melïhatku sekïlas kemudïan menunduk, suaranya sedïkït bergetar, sepertïnya tïdak setenang yang aku kïra.
Perlahan aku menurunkan boxerku, penïsku yang sudah tegang meloncat keluar, aku tïdak melepas boxerku hanya menurunkan sebatas paha. Terlïhat Mbak Ana mengendalïkan nafasnya sepertïnya dïa mencoba untuk tak terlïhat grogï. Dïa kembalï mengusap kerïngaat dï dahïnya dan melap tangannya dengan daster yang dïkenakannya.
“Maaf ya mas,” dïa memajukan tangannya ke penïsku, aku bersïap-sïap.
Sentuhan tangannya mulaï terasa dï penïsku “eghh..” aku menahan nïkmat. Mbak Ana dïam saja.
Mbak Ana mengurut penïsku perlahan dengan sedïkït tekanan darï bawah ke atas menggunakan jempolnya. Berbeda dengan sebelumnya, kalï ïnï dïa mengurut tanpa menggunakan lotïon. Dïa mengulangnya kembalï darï bawah ke atas. Penïsku terasa tegang sekalï dan aku merasa kenïkmatan yang sangat. Aku melïhat Mbak Ana, dïa sepertïnya menghïndarï memandang langsung penïsku, pandangannya sedïkït lebïh ke atas ke arah perutku. Karena agak membungkuk ketïka mengurut, aku dapat melïhat sedïkït belahan dada Mbak Ana melaluï lubang atas dasternya, membuat sensasï yang kurasakan semakïn menjadï. Kamï sama-sama dïam, entah apa yang dïrasakan dan dïpïkïrkan Mbak Ana. Aku? Tak ada pïkïran apapun dï kepalaku tapï apa yang kurasakan membuatku melayang, seluruh tubuhku dïbalurï oleh sensasï kenïkmatan, aku tak dapat menahannya. Dan benar saja, aku rasa Mbak Ana baru mengurut penïsku lïma atau enam kalï ketïka aku merasakan puncak kenïkmatan tïba.
“Akhhhhhhh..Mbaaaak!!,” aku mengerang nïkmat, memejamkan mata, menegangkan badanku ke atas, tanganku meremas spreï.
Seketïka Mbak Ana menghentïkan urutannya, dïa menekan keras batang penïsku dengan jarïnya. Aku merasakan denyut berulang dïpenïsku, ledakan-ledakan kenïkmatan menghantamku, orgasme, aku mencapaï klïmaks.
Terengah-engah, perlahan ketïka kenïkmatanku mulaï mereda aku mulaï merasa heran, sepertïnya aku tïdak mengeluarkan sperma sama sekalï ketïka orgasme. Aku membuka mataku, tangan Mbak Ana masïh menekan batang penïsku, kulïhat dïujung penïsku hanya terdapat sedïkït lelehan caïran. Perlahan Mbak Ana melepaskan tangannya darï penïsku, kulïhat dahïnya dïpenuhï butïran peluh dan terlïhat nafasnya sedïkït memburu. Dïa melap kerïngat dï wajah dan lehernya, aku mengambïl tïsu yang ada dï sampïng ranjangku dan menyodorkan ke Mbak Ana. Mbak Ana tersenyum mengambïlnya. Aku masïh terbarïng, penïsku mulaï menyusut, rasa gugupku hïlang seketïka.
“Mbak kok aneh ya?” aku membuka percakapan. Mbak Ana duduk dï sampïngku menghadapku.
“Aku tadï kayaknya orgasme deh, tapï kok gak keluar spermanya ya?”
“ïya mas,” Mbak Ana maklum dengan keherananku, “tadï pas Mas Rïchïe keluar mbak tekan supaya gak keluar.”
Suasana memang sudah lebïh caïr tapï terlïhat Mbak Ana masïh belum tenang sepertï menahan sesuatu. Aku hanya menerka-nerka sepertïnya dïa terbawa suasana.
“ohh.. bïsa ya sepertï ïtu, aku baru tahu mbak, belum pernah kayak gïnï, tapï tadï bener-bener enak banget mbak,” aku ngomong asal tanpa mempedulïkan kondïsï Mbak Ana dan sepïntas lupa tujuan urut sebenarnya. Begïtulah lelakï kalo sudah klïmaks, nafsu langsung hïlang seketïka hehehee. Mbak Ana hanya tersenyum menanggapïku.
“Mbak mïnum sebentar ya mas, ntar Mbak lanjutkan lagï,” Mbak Ana bangkït keluar darï kamar menuju dapur.
Aku tersadar, aku masïh dalam prosesï urut, heran bercampur penasaran, dan ternyata ïnï belum selesaï?

Pencarian Konten:

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *