Home » Cerita Dewasa » Cerita Dewasa Sisi Lain Rita

Jam ïstïrahat, toïlet sïswï SMA Negerï ** Jakarta.

Dï depan salah satu toïlet sïswï, Rïta dan salah satu sïswa sebut saja Jonï, sedang sïbuk melakukan transaksï.

“Yaudah cepet, jadï gak sïh?” Tanya Rïta kesal

“Jadï.. tapï masa dï toïlet sïh Rït?”

“Yaelah palïng bentar juga keluar lo..Udah buruan.. dïkït lagï bel masuk”

“ïya.. ïya..” jawab Jonï

Setelah memastïkan keadaan sudah aman, mereka berdua masuk ke dalam salah satu toïlet perempuan.

“Kok toïlet cewek? Mampus gue kalo ketauan.”

“Udah bawel ah, kaya cewek aja..” Ujar Rïta sambïl sïbuk melorotkan celana dalam, dï balïk rok seragam-nya.

“Galak banget sïh lo..” Jawab Jonï, juga mulaï membuka celana seragam-nya

“Duït-nya ada kan?”

“Ada.. nïh..” Jawab Jonï, sambïl mengeluarkan lïpatan uang seratus rïbu darï kantong-nya.

Begïtulah sïsï laïn kehïdupan Rïta. Tuntutan dunïa modern membuat-nya harus melakukan hal ter sebut, demï mencukupï bïaya pergaulan, yang tïdak mungkïn dïbelï dengan sïsa uang jajan-nya. Sudah menjadï rahasïa umum dï kalangan plajar prïa, mengenaï kebïsyar-an Rïta.
Namun tetap saja hanya golongan tertentu yang mampu mengunakan jasa Rïta, yang terbïlang mahal.

“Rït.. buka dong..” Protes Jonï.

“Udah gïnï aja.. udah cepet mepet nïh..”

“Mana bïsa ngaceng gue..” Jawab Jonï kesal.

Rïta pun mulaï berjongkok dan mengocok penïs Jonï, yang masïh mengkerut dï antara bulu kemaluan-nya.

“Awh…Enak Rït.. tapï kurang..”

“Aduh rewel ah.. gerepe toket gue” Perïntah Rïta, sambïl mengarahkan tangan Jonï ke payudara kecïl-nya.

Setelah meremas payudara Rïta darï luar seragam-nya. Perlahan-lahan penïs Jonï mulaï mengeras dï kocokan Rïta. Melïhat penïs Jonï yang sudah mengeras, Rïta pun bangkït dan menunggïng dï depan Jonï.

“Masukïn cepet, tïnggal 4 menït lagï nïh”

Jonï pun mulaï menggenjot penïs-nya dï lubang vagïna Rïta yang sempït dan basah. Kedua tangan Jonï pun sïbuk meremas payu dara Rïta. Sedangkan Rïta hanya menerïma sodokan penïs Jonï dengan pasrah, sambïl kedua tangan-nya menahan berat tubuh-nya, dï bak mandï

“Ah…Rït… Enak banget memek lo..” Ucap Jonï penuh nafsu.

“ïya sayang..owh.. Terus sodokïn tïtït kamu…ungh.” Balas Rïta, agar Jonï cepat mencapaï orgasmenya.

Rïta bukan-lah wanïta yang mudah dï landa bïrahï, ucapan-ucapan nakal yang serïng ïa lontarkan saat melakukan hubungan ïntïm, hanya lah pancïngan agar sï lakï-lakï cepat mencapaï orgasme-nya.

“Rït… gue mau keluar….”

Dengan cepat Rïta menarïk pïnggulnya, dan mengocok penïs Jonï hïngga sperma jonï muncrat membasahï lantaï toïlet. Setelah melïhat Jonï masïh menïkmatï orgasmenya, Rïta pun membersïhkan vagïna-nya dan kembalï merapïhkan seragam sekolah-nya

“Udah sayang?.. Makasïh yah.. Muaah”

Rïta pun pergï dengan santaï, menïnggal kan Jonï yang masïh lemas dï dalam toïlet. Lalu kembalï mengïkutï kegïatan belajar mengajar . Karena kebetulan sïang ïtu adalah pelajaran olah raga, maka seluruh murïd kelas sedang bersïap menggantï seragam mereka dengan seragam olah raga. Karena kelas sudah dïpakaï oleh sïswa lakï-lakï maka para sïswï perempuan, memïlïh bergantï pakaïan dï toïlet.

Saat Rïta berjalan dengan sahabat sebangkunya, yaïtu Fïka. Tïba-tïba ïa berpapasan dengan Jonï yang sepertïnya baru bïsa terbebas darï toïlet.

“Fïk… lo duluan aja.. gue ada urusan bentar..” Ujar Rïta

“Eh..ï..ïya Rït” Jawab Fïka sïngkat.

“Semangat dïkït kenapa Fïk.. Kebanyakan bengong hamïl lo lama-lama” Ucap Rïta asal.

“Ngaco..” JawabFïka sambïl berlalu pergï.

Setelah melïhat Fïka menjauh, Rïta pun kembalï melancarkan nïat usïl-nya.

“Woïï… lemes banget lo” Tegur Rïta sambïl menepuk pundak Jonï.

“Ah..Taï lo… nïnggalïn gue gïtu aja..” Omel Jonï

“Hahahaha… Mampus” Jawab Rïta dan kembalï menyusul Fïka.

Sesampaïnya dï kamar mandï, Rïta dan Fïka mulaï bergantï pakaïan olah raga bersama dï dalam toïlet.

“Wuuïïhh Fïk… toket lo gede banget…” Ledek Rïta

“Ah.. Apaan sïh lo..” Balas Fïka galak

“Ah.. Andaï punya gue segede lo yah.. pastï Gïlang bïsa gue dapetïn” Gumam Rïta

“Hah…? Gïlang?? Sïapa??” Tanya Fïka bïngung.

“Dasar bego.. ïtu temen sekelas kïta yang duduk dï pojok kelas”

“Oh..” Jawab Fïka asal

“Parah, Makanya jangan kebanyakan bengong.. Temen sekelas sendïrï aja gak kenal” Omel Rïta.

“Gïtu yah Rït.. Gue gak begïtu meratïïn..” Jawab Fïka polos.
“Aghh.. Cape gue ngomong sama robot.. yaudah geseran Fïk gue mau gantï baju”

Kedua sahabat ïtu pun bergantï pakaïan, lalu berjalan ke lapangan olah raga. Darï kejauhan mereka dapat melïhat Pak Petrus sedang berdïrï menunggu para murïdnya. Yah, Pak Petrus adalah guru olahraga kelas Rïta. Dengan tubuh gempal dan kepala botaknya, mungkïn jauh darï kata ïdeal sebagaï guru pelajaran olahraga. Apalagï gossïp mïrïng yang serïng terdengar akan kegenïtan Pak Petrus, terhadap murïd-murïd wanïta.

“Baïk, kalïan boleh pemanasan dulu. Rïta kamu ïkut bapak ambïl matras dï gudang..” Ucap Pak Petrus kepada murïd-murïdnya.

“Sendïrï Pak? Berat… Fïk anterïn gue dong” Tanya Rïta keberatan, dan mencoba mengajak Fïka.

“Bo..boleh” Jawab Fïka.

“Sudah sendïrï aja.. Oh ïya Fïka kamu kesïnï sebentar” Perïntah Pak Petrus galak

Fïka pun berjalan menghampïrï Pak Petrus. Tubuh Fïka yang sïntal sungguh membuat Rïta ïrï, apalagï baju olahraga Fïka yang terlïhat sempït. Semakïn memperlïhatkan lekuk tubuh Fïka.

“Fïka… Kamu sudah bïsa gerakan kayang??” Tanya Pak Petrus

“Su..Sudah Pak.. kenapa?” Jawab Fïka sedïkït takut.

“Bagus, nantï kïta mau ambïl nïlaï senam lantaï. Kamu pemanasan dulu nantï pundak kamu keram” Ujar Pak Petrus sambïl mengelus pundak Fïka.

“Dasar cabul…” Gumam Rïta sebal, karena mengertï nïat bulus Pak Petrus.

Setelah puas bergerïlya dï tubuh Fïka yang polos, Pak Petrus pun mengajak Rïta ke gudang sekolah yang tak jauh darï lapangan olah raga, untuk mengambïl matras senam lantaï. Sesampaï-nya dï gudang Pak Petrus pun kembalï menguncï gudang tersebut darï dalam.

“Pak kok dïkuncï?” Protes Rïta.

“Nïh… Saya lagï pengen..” Jawab Pak Petrus, sambïl menyodorkan lïpatan uang lïma puluh rïbuan.

“Aduh Pak… Nantï kalau yang laïn curïga gïmana?” ujar Rïta ragu.

Dengan cepat tangan Pak Petrus yang kasar mencubït bïbïr vagïna Rïta, darï luar celana olah raganya.

“Pokonya saya mau sekarang” Bentak Pak Petrus galak.

“Aw… Aw… ïya..ïya ..aw lepas pak sakït..” Jerït Rïta mencoba melepaskan cubïtan tangan Pak Petrus darï bïbïr vagïnanya.

“Buka baju kamu..” Perïntah Pak Petrus, sambïl melepaskan cubïtan-nya

“Gak udah buka semua deh yah?? Aduh… Sakït Pak..Aduh..” Mohon Rïta memelas, sambïl mengusap-usap vagïnanya darï luar celana.

“Buka… semua bapak mau lïat kamu bugïl..” Jawab Pak Petrus tanpa kompromï.

“ïya tapï tambahïn jangan segïnï..” Ujar Rïta sambïl menghïtung uang pemberïan Pak Petrus

Melïhat Rïta yang terus menawar, Pak Petrus pun kesal dan meremas kedua payudara kecïl Rïta dengan sekuat tenaga. Membuat Rïta tertunduk sambïl merïngïs kesakïtan.

“Saaa….saaakïttt… Pak….ïya..ïya!” Jerït Rïta.

“ïya apa?” Tanya Pak Petrus terus meremas kedua payudara Rïta.

“AAawwww… ïya.. ïya…Aaa..ampuunn… Saaakït Pak ! Jerït Rïta sambïl menggelïat kesakïtan

Tubuh langsïng Rïta terus berguncang-guncang menahan sakït dï kedua payudara-nya. Dengan tangan-nya ïa berusaha menarïk remasan tangan Pak Petrus. Namun percuma tenaga Pak Petrus lebïh kuat, Dïtambah rasa sakït akïbat setïap penolakan-nya membuat payudara-nya malah tertarïk oleh tangan Pak Petrus. Tampak mata Rïta mulaï berkaca-kaca, karena tak kuasa menahan sakït dï kedua payudara-nya.

“ïya apa Rïta jawab?” Tanya Pak Petrus terus menguatkan remasan tangan-nya.

“Saaaa…sakïïïïïïtt… Pak Udah…udah…ampuuunnn!” rengek Rïta memohon

“Jawab…”

“ïya…ïya saya mau bugïl… Aw.. lepas pak..lelapas toket Rïta sakïïït…”

Pak Petrus pun melepaskan remasan-nya, membuat tubuh Rïta ambruk terduduk dï lantaï gudang yang penuh debu. Kedua tangan-nya berusaha mengelus payudara-nya, mengharapkan bekas rasa sakït ïtu cepat lenyap. Wajah angkuh Rïta tertunduk sambïl tetesan aïr mata mulaï jatuh dï pïpïnya. Rambut panjang-nya kïnï juga menjadï berantakan akïbat rontaan-nya tadï.

“Buka Rïta sayang….emmpph” Perïntah Pak Petrus

Melïhat Rïta yang masïh merïnggkuk kesakïtan, membuat Pak Petrus kïan bernafsu. Dï cengkram-nya rahang Rïta, lalu dïlumat-nya kasar bïbïr mungïl Rïta. Rïta Pun menurut, sambïl membïarkan Pak Petrus mencumbu bïbïr-nya. Rïta bangkït dan mulaï membuka celana beserta celan dalam-nya. Kïnï vagïna Rïta dengan bulu yang menggarïs tercukur rapïh, terpampang bebas.

Setelah bagïan bawah tubuh Rïta telanjang, Pak Petrus pun melepas bïbïr Rïta untuk membïarkan Rïta, melepas kaos seragam olahraga-nya. Perlahan-lahan Rïta pun menaïkkan seragam-nya. Seolah tïdak membïarkan vagïna Rïta menganggur, dengan cepat tangan kasar Pak Petrus kembalï meremas kasar bïbïr vagïna Rïta. Membuat Rïta kembalï meronta-ronta menahan sakït, kaos sergam-nya pun ïkut tersangkut dï kepalanya.

Dengan susah payah akhïrnya Rïta dapat membuka kaos olahraganya. Dengan kasar Pak Petrus pun membalïkan tïbu langsïng Rïta, Dan mulaï menusukan penïs gemuk-nya dï vagïna Rïta yang masïh kerïng. Hïngga Rïta harus menggïgït bïbïr bawah-nya untuk menahan sakït, saat penïs gemuk Pak Petrus bergesekan dengan vagïna-nya yang masïh kerïng..

“AW… Pak.. pelan pelan Aw… Sakïït” Jerït Rïta

“Udah gak usah bawel, Saya kan sudah bayar.” Jawab Pak Petrus

Melïhat Rïta yang terus meronta-ronta, kedua tangan Pak Petrus mulaï menyïbak BH Rïta. Dengan gemas, tangan kasar Pak Petrus mulaï memïlïn puttïng Rïta dengan gemas. Caïran vagïna Rïta mulaï membasahï penïs Pak Petrus yang terus menyodok lubang sempït tersebut.

Setelah bosan dengan posïsï tersebut, dengan kasar-nya Pak Petrus mendudukan Rïta dï sebuah meja kayu yang penuh dengan debu. Bongkahab pantat Rïta yang membulat dïantara pahanya yang kurus, kïnï telah dïkotorï debu-debu yang menempel.

“Rït… bïar badan kamu kurus tapï memek kamu nïkmat banget..” Ujar Pak Petrus penuh nafsu.

“Ayo… Pak cepet… awh.. Nantï yang laïn curïga… uungghh” Desah Rïta.

Merasakan penïs gemuknya terus dï jepït oleh vagïna Rïta yang sempït dan basah, Pak Petrus pun semakïn bernafsu. Genjotan-nya semakïn kasar dan cepat, membuat tubuh langsung Rïta terhentak-hentak mengïkutï ïrama sodokan Pak Petrus.

Kïnï bïbïr berkumïs Pak Petrus mulaï menghïsap puttïng kecoklatan Rïta. Membuat Rïta semakïn menggelïat, dan menatap dengan pasrah ke arah kepala botak Pak Petrus. Puttïng Rïta yang mencuat, membuat Pak Petrus menjadï gemas. Sesekalï Pak Petrus gïgï berantakan Pak Petrus menggïgït gemas, puttïng Rïta. Membuat kepala Rïta terdengak menahan nyerï dï puttïngnya.

“Awwwh.. Sa…sakït pak..pentïl Rïta…Aw.. jangan dï gïgït gïtu..Aww” Jerït Rïta mengïba.

Tak lama penïs gemuk Pak Petrus, mulaï berkedut dï dalam vagïna Rïta. Dengan cepat Pak Petrus menarïk penïsnya dan menarïk Rïta agar berjongkok, dï hadapan-nya. Dengan kasar Pak Petrus memaksa mulut mungïl Rïta untuk mengulum penïs berbau apek tersebut. Dan “cerooott….croott..” Seperma Pak Petrus menyembur dï mulut Rïta.

“Telan… peju bapak.. “ Bentak Pak Petrus

Rïta pun mencoba bertahan, namun Pak Petrus enggan mencabut penïsnya darï mulut Rïta, yang dïpenuhï caïran seperma Pak Petrus. Kesal dengan tïngkah Rïta yang enggan menelan sepermanya, tangan kasar Pak Petrus langsung mencubït puttïnga Rïta dengan kasar.

“Awh…gluk…gluuk..” Rïta pun meneguk habïs sepetma dï mulutnya.

Setelah memastïkan Rïta telah membersïhkan sïsïa seperma dï penïsnya, Pak Petrus pun mencabut penïsnya darï mulut Rïta dan langsung menaïkan lagï posïsï celananya. Dïïkutï Rïta yang juga sïbuk memungut uang bayaran dan pakaïan-nya yang tergeletak dï lantaï. Pantat sekal Rïta terlïhat berguncang, saat Rïta berusaha membersïhkan debu yang menempel dï pantatnya.

“Pak.. Boleh saya mïnta rokok?… Gak enak banget nïh masïh kerasa pejunya” Ujar Rïta sambïl menjulurkan lïdah mungïlnya.

“Hahaha… nïh.. Keretek tapï..” Jawab Pak Petrus, menyodorkan sebungkus rokok kretek beserta koreknya.

Rïta pun mulaï menyulut rokok tersebut, dïkumurnya asap rokok kretak tersebut untuk menghïlangkan aroma seperma yang pekat. Sementara ïtu, Pak Petrus sïbuk mengangkat gulungan matras bïru dan berjalan kearah pïntu gudang.

“Jangan lama-lama, Bapak duluan.. Oh ïya hatï-hatï nantï ketauan ngerokok bïsa abïs kamu” Ujar Pak Petrus, dan kemudïan menghïlang dï balïk pïntu gudang.

“ïya jïng.. Aduh sakït toket gua.. dasar Bangsat” Gumam Rïta, sepenïnggal Pak Petrus

Sambïl menïkmatï rokok kretek dï tangannya, Rïta mengïntïp darï celah kerah kaos olahraganya, untuk melïhat payudara kecïlnya yang memerah dïbalïk BH. Kantong celana olahraganya pun terlïhat penuh dengan uang bayaran Pak Petrus.

Setelah merasa tubuhnya pulïh, Rïta pun kembalï menyusul teman-temannya ke lapangan olahraga. Sepertï bïasa pelajaran olah raga kalï ïnï dïpenuhï aksï mesum Pak Petrus. Setelah mengambïl nïlaï sïswa lakï-lakï, Pak Petrus betah berlama-lama mengajarkan senam lantaï kepada para sïswï.

Sepanjang pelajaran mata Pak Petrus terus jelalatan, menelanjangï rubuh setïap sïswï dengan balutan seragam olahraga yang terbïlang tïpïs. Tentu saja yang menjadï bulan-bulanan utamanya adalah Fïka, yang memïlïkï badan palïng sïntal dan menggaïrahkan.

Berkalï-kalï Fïka mencoba beberapa gerakan senam lantaï yang terbïlang sulït, sambïl tangan Pak Petrus terus menggerayangï tubuh sïntal tersebut, dengan berpura-pura membenarkan gerakan-nya. Begïtupun dengan Rïta, Pak Petrus dengan beranï mencurï-curï untuk mencolek bagïan selangkangan, dada, dan bahkan pantat Rïta.

Setelah dua jam pelajaran penuh aksï mesum tersebut berlalu. Rïta kembalï menggantï pakaïannya dengan seragam sekolah. Dïlïhatnya beberapa notïfïcatïon adanya pesan yang masuk.

Bobby. Today, 12:10 PM
+620888******

Rït gw tunggu dï gerbang sekolah, sorry yah gue lagï pengen banget nïh.. bokïn gw lagï sïbuk ngurusïn padus sama Kak Sïnta. Okeh?

Dengan murung, Rïta pun berjalan menghampïrï Bobby yang sudah cengar-cengïr menunggunya, dï sampïng mobïl Honda Cïvïc Genïo mïlïk Bobby. Bobby yang merupakan sahabatnya sejak SMP belakangan ïnï, ïkut-ïkut memakaï jasa tubuh Rïta. Membuat Rïta yang dulu pernah menaruh perasaan terhadap Bobby, menjadï merasa canggung untuk melayanï nafsu bejat Bobby. Bobby adalah wakïl ketua eskul basket SMA Rïta, tentu saja perawakan Bobby tïnggï dan besar, dïtambah rambutnya yang selalu dïcukur satu sentï. Membuat Bobby terlïhat menyeramkan dengan kulïtnya yang kecoklatan. Walaupun begïtu Bobby memïlïkï wajah yang cukup tampan dan terlïhat bersïh terawatt khas orang kaya.

“hay.. Rït.. Lemes banget lo?” Tanya Bobby

“Capek gue abïs pelajaran sï botak Petrus” Jawab Rïta sambïl masuk ke mobïl Bobby.

“Waduh, tapï gak apa-apa kan gue mïnta temenïn lo sekarang?” Yanya Bobby merasa tïdak enak dengan sahabat lamanya tersebut.

“Lo megang duïtnya kan?..” Tanya Rïta datar

“Ada, nantï kïta mampïr ATM…” Jawab Bobby, sambïl menyalakan mobïlnya

“Yaudah.. jalan mau dïmana?”

“Dïrumah gue aja yah… bonyok kan kerja” Jawab Bobby bersemangat.

“Yaudah jalan deh..” Perïntah Rïta sewot.

Mobïl Cïvïc Genïo berwarna hïtam tersebut-pun mulaï meluncur keluar gerbang sekolah.

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *