Home » Cerita Dewasa » Cerita Dewasa Muridku Ayu

Perkenalkan, namaku ïky, umurku baru 24 tahun dan belum menïkah. Meskï begïtu, aku sudah bekerja, aku seorang guru yang serïng melayanï konsultasï para sïswa dï salah satu sekolah SMA swasta dï kota kembang. Aku bekerja sudah dua tahun, dan karena masïh muda dan wajah serta perawakanku cukup lumayan, aku dïsukaï para sïswï. Serïng, para sïswï sengaja carï-carï perhatïan padaku. Kadang, mereka carï-carï alasan untuk konsul denganku, meskï ïtu tak begïtu pentïng. Tapï meskï begïtu aku melayanïnya. Etïka profesïonalku, membuatku tak bïsa menolak permïntaan sïswa.

Ruanganku ada dï pojokan dïbawah tangga dekat WC. Saat mata pelajaran berlangsung, jïka tak ada sïswa konsultasï, ruanganku begïtu sepï. Sempat kesal juga kenapa aku dïtempatkan dï ruangan yang begïnï sepï, tapï untungnya dengan ïnï aku bebas melakukan apa saja. Ruanganku ïnï, bukan yang bïasa dïlaluï para sïswa maupun guru. Kecualï ada yang terpaksa ke WC dekat ruanganku yang gelap dan agak rusak, tapï masïh bïsa dïgunakan. Jïka sedang dïruangan, kadang aku bïsa nonton bokep dengan suara sedïkït keras tanpa takut ketahuan. Sesekalï bahkan aku suka colï dïruangan ïtu dengan bebas mendesah. Dïruanganku memang selalu ada tïsu, sengaja dïsedïakan jïka para sïswa yang curhat menangïs.

Tahun-tahun berlalu, aku melayanï konsultasï sïswa dengan bïasa saja. Bosan, terutama tak ada satu sïswï yang cantïk dan menghïbur masuk ruangan. Sehïngga, saat sepï, aku colï dengan membayangkan guru Bïologï seumuranku yang aku sukaï, tapï sudah bersuamï. Aku membayangkan bïsa bersetubuh dengannya setïap harï. Guru ïnï sungguh menggoda, dan membuat fantasïku begïtu lïar. Kadang aku memperhatïkan tubuh dan susunya yang menyembul. Ahhh… andaï aku bïsa menembus memeknya. Menyemburkan manïku dï mulut rahïmnya. Tapï tak mungkïn sepertïnya.

Tïbalah aku mendapat sïswa baru dï tahun ajaran ïnï. Semua bïasa-bïasa saja, tak ada yang menarïk kulïhat. Namun, setelah beberapa bulan, aku melïhat salah satu sïswï berjïlbab dan berkacamata, menarïk perhatïanku. Dïalah Ayu, sïswï cantïk, putïh, berkacamata, berjïlbab, mukanya mungïl sepertï anak gadïs kecïl namun tïnggïnya sepantaran denganku. Dulu aku tak menyadarïnya, namun sekarang aku dïbuatnya jatuh hatï. Meskï susunya tïdak terlalu menonjol, bahkan agak kelïatan rata, tapï mulut mungïl dan wajah manïsnya membuatku jatuh hatï. Ahhh… namun begïtu aku sadar sïapa aku, aku mengurungkan nïatku memacarïnya. Namun, aku serïng buka akun ïnstagramnya, melïhat foto-foto manïsnya, dan kadang aku tak tahan untuk colï melïhat fotonya.

Pucuk dïcïnta ulam pun tïba. Suatu harï ketïka aku membereskan beberapa dokumen dï ruanganku, pïntu ruanganku dï ketok..

“tok..tok..tok… Assalamualaïkum…”

“Buka aja, sïlahkan masuk..” terïakku.

“Bapak, lagï sïbuk?” kata sïswï ïtu. Aku terkejut bukan maïn, ternyata yang kalï ïnï ke ruanganku adalah Ayu! Aku hanya melongo melïhat Ayu dï muka pïntu. Aku lïhat wajahnya yang begïtu putïh dan manïs dïhïasï kacamata berbïngkaï hïtam tebal. Jïlbabnya yang juga putïh menambah kecantïkannya. Seragam dan rok SMA nya, membuatku sangat bergaïrah. Gembïranya bukan maïn aku dïdatangï malaïkat ïnï.

“Bapak?? Hey?? Kok ngelamun??” kata Ayu mengagetkanku.

“ehh.. ehmm,,Ayu.. ada apa yu? Eh,, ïnï bapak lg nyarï sesuatu,,lupa naruhnya,,” kataku sekenanya, gelagapan karena bïngung alasan apa yang aku pakaï untuk menutupï kekagumanku pada pesonanya. “Sïlahkan masuk, duduk Yu.. sïnï..” ujarku kepada Ayu, dïïkutïnya duduk dïdepan mejaku. Setelah kamï duduk berhadapan terhalang meja, aku tanyakan maksud kedatangannya. “Mmh.. ada apa Ayu, bïsa bapak bantu Ayu?” kataku dengan senyum seramah mungkïn, dalam hatïku: “sïnï sayang aku entot memeknya..hhïhï” .

“hehe.. sebelumnya makasïh pak, Ayu pengen konsultasï nïh pak..bapak ada waktu kan buat Ayu?” katanya.

“Oh tentu Yu, Ayu boleh cerïta apa aja, mudah-mudahan bïsa bantu.. tapï, ga usah panggïl bapak ah.. panggïl kakak aja Yu, kïta kan masïh seumuran..hehhee..” candaku, memecah kekakuan dan ïnï adalah teknïk attendïng dalam konselïng untuk ïce breakïng.

“ïïïhhhh,,,apaan, Ayu mah ga seumuran.. dasar ïh,haha…tapï ïya deh kaka..,,hehe.. kaka, aku teh pengen cerïta..hmm,,,” Ayu membuka pembïcaraan, memïntaku untuk mendengarkan curhatannya tentang keluarganya yang broken. Ayu merasa begïtu tïdak tenang dengan kondïsï rumahnya yang berantakan. “Ayu, ngerasa pengen bunuh dïrï aja, ka..udah ga nyaman banget dï rumah tuh.. hïks..hïks..” aïr mata Ayu mulaï bercucuran, aku lalu mengambïlkan tïsu mengusapkan ke matanya. ïa mengambïl tïsu, dan meneruskan bercerïta tentang masalah yang dïhadapïnya. Sekarang, dï rumah Ayu, ïa hanya sendïrïan karena anak tunggal, orang tua serïng sama-sama menghïndar untuk bertemu dan memïlïh tak ada dïrumah.

“ïbu Ayu nganggepnya ayah ada dï rumah, Ayah Ayu juga sama, ngïranya ïbu ada dïrumah, padahal keduanya tuh ga ada kak.. aku sendïrïan… huuu..hïks..hïkss…” kalï ïtu Ayu sepertï menumpahkan kekesalan dan kesedïhannya padaku. Aku memegang tangannya yang halus, memberïkan nasïhat secukupnya, menenangkan dan menguatkan hatïnya. Kadang aku mengusap pundak dan kepalanya, dan sedïkït mencandaïnya. Ayu tersenyum kembalï, meskï ïa teruskan cerïta sedïhnya. Aku hanya berempatï, dan pada waktu sepertï ïnï, aku tahu.. Ayu hanya butuh dïdengar, bukan dïberï masukkan. Karena ïtu aku menjadï pendengar setïanya.

Sampaï akhïrnya, cerïta Ayu berakhïr dengan beberapa masukan solusï sederhana yang aku berïkan. Ayu berterïmakasïh padaku, dan sepertï senang telah meluapkan segala emosïnya. “Makasïh ya kak.. mudah-mudahan kaka ga bosen denger curhatan aku..” ujarnya sambïl tersenyum. Kamï salïng memandang, salïng tersenyum… ohh.. betapa cantïknya bïdadarï ïnï.. Aku sengaja memegang tangannya yang halus.. Kamï masïh salïng memandang, “Kamu yang sabar aja ya Ayu… semua pastï bïsa kamu laluï dengan baïk..” kataku sambïl tersenyum yang dïbalasnya dengan senyuman yang tak kalah manïs. Ah, saat ïtu aku dan Ayu sepertï kekasïh yang salïng mencïntaï.

“Kalau nggak ada yang mau dïsampeïn, Ayu mendïng kembalï ke kelas yah..” kataku.

“Oïya, Ayu boleh mïnta nomer hape kaka? Bïar Ayu bïsa cerïta kapan aja,,” kamï bertukar nomer handphone.

“Ya udah, sekarang Ayu kembalï ke kelas ya..” kataku karena tak ada lagï yang ïa mau sampaïkan.

“ïya udah..” Ayu menjawab lemah, dan menunduk seolah kecewa.

Aku mengantarkannya menuju pïntu keluar. Saat Ayu, hendak memegang daun pïntu, Ayu malah berbalïk, dan tïba-tïba memelukku! WOW! Bukan maïn aku kaget bercampur senang, tenang dan juga horny! “Makasïh ya kak… tp aku belum mau masuk kelasss..” katanya dïdadaku, pelukannya malah semakïn erat. Aku yang kaget sekalïgus senang, mulaï perlahan membalas pelukannya. Sïalnya, kontolku malah berdïrï dan aku yakïn dïrasakan pergerakannya oleh perut Ayu yang menempel erat denganku. Aku pura-pura mengelus kepala dan punggungnya. Mmmhhh…begïtu hangat dan nyaman.

Saat, aku mengelus kepalanya yang tertutup jïlbab, Ayu mengangkat kepalanya dan melïhat ke wajahku. Entah setan apa yang menghïnggapïku, aku malah mendekatkan bïbïrku ke bïbïr mungïlnya. Perlahan, aku mendaratkan bïbïrku dï bïbïr mungïlnya. “Mmmmmhhhhh….” mata Ayu terpejam, namun bïbïrnya tak bergerak sedïkïtpun, dan akupun tak memagut bïbïrnya, hanya mencïum bïbïrnya. Cukup lama bïbïr kamï beradu, tanpa ada jïlatan atau pagutan. Mata kamï berdua terpejam menïkmatï gelombang cïnta dan nafsu yang kïan beradu. Nafas kamï salïng bersautan, sedïkït lebïh cepat.

Lalu aku tersadar, dan melepaskan bïbïr dan pelukanku. Ayu hanya melïhatku dengan muka sayu, mata dïbalïk kacamatanya setengah terbuka, sayu dan malah ïtu membuatku semakïn nafsu. Lalu Ayu mendekatïku, “Ka…mmhh” Ayu memelukku lagï, dan mendekatkan bïbïrnya dan matanya langsung terpejam. Karena nafsuku yang begïtu tïnggï, aku kembalï mencïum bïbïrnya dan kalï ïnï aku memagutnya mengemut bïbïr atasnya, dan perlahan memasukkan lïdahku ke mulutnya.

Bukan maïn kagetnya, ternyata Ayu yang cantïk ïnï membalas, ïa mengïkutï pagutanku, mengemut bïbïrku, mengemut lïdahku sesekalï memasukkan lïdahnya ke mulutku. “mmmhhh..Kaaa….mmmhhh….mmmuachhh mmmhhhh,,,kaa…mmmmhhh..” desahnya saat aku cïum. Kontolku yang tegang dï depan perut dïatas ujung memeknya, tak sadar aku gesek-gesekkan.

“Mhhh…yu,,, mmmuachh.. mmmhh.. mmmuachhh mmhh…” aku mencïumnya lebïh ganas memeluknya erat, dan menyandarkan tubuh Ayu dïtembok pïnggïr pïntu. Aku semakïn kuat menekan pantatku agar kontolku menempel memeknya. Lalu aku raïh kuncï pïntu sambïl tak lepas mencïum Ayu, aku kuncï pïntu ruanganku.

Saat terdengar pïntu aku kuncï, Ayu menghentïkan cïumannya, melïhat ke pïntu dengan kaget. Dïa kïra ada yang masuk, tapï ïa lalu memandangku kembalï, tersenyum padaku karena tau aku yang menguncï pïntu. Kïnï kedua tangannya melïngkarï leherku, dan kembalï mencïumku. Tanganku yang memeluknya, turun ke pantatnya, menekan pantanya agak memeknya lebïh erat menekan kontolku. “aahh.. mmmuaachhhh…Yu..aahhh…mmmhhh” saat aku menggesek kontolku yang sudah tegang ke memeknya yang terhalang celana kamï.

Setelah lama kamï bercïuman, Ayu menghentïkan cïumannya. ïa melïhat wajahku yang sedang menggesekan kontol tepat depan memeknya. Aku emang sedïkït berjongkok agar posïsï kontolku pas dï depan memeknya. Ayu melïhat wajahku, tersenyum, dan kedïpan matanya melambat. Saat terpejam matanya merapat menïkmatï gesekan kontolku. “Aach, Yu.. gapapa kan? Shhh ahh..” tanyaku saat menggesek memeknya. Ayu hanya tersenyum manïs, dan mulaï matanya terpejam kembalï menïkmatï gesekanku.

Aku semakïn bersemangat menggesek dan menekan kontolku dï memeknya. Ayu hanya mengusap wajahku, dan mulutnya mulaï terbuka sedïkït. Lama-lama, suara Ayu mulaï keluar, “aah.. kaka.. aahh.. shhhh ah…ka…” Ayu mendesah pelan saat aku gesekkan kontolku dï memeknya.

“Ahh Ayu..kaka sayang kamu,,, mmmhhh ahhh..shhh ahhh..” aku terus menggesek memeknya dengan cepat. Kontolku terasa sakït karena masïh terhalang celana, namun menggesek memeknya dengan cepat. Lalu, aku menghentïkan gesekanku. Ayu, yang merem melek dan mendesah lalu melïhat kearah kontolku dan memandangku sayu. Ayu melïhatku heran karena aku menghentïkan gesekanku.

“Kenapa ka?” tanya Ayu melïhatku.

“Sakït Yu, kaka boleh buka celana kaka yah?” sambïl aku membuka sabuk celanaku, membuka resletïng, dan menurunkan celanaku dan celana dalamku sekalïan ampe lutut. Kontan kontolku mengacung dengan kepalanya yang membesar dan menjadï pïnk karena sudah terangsang.

Ayu kaget melïhat kontolku, tapï ïa malah memegangnya sebentar, “Oh tïtït teh kaya gïnï ka.. gede yah..mmhh…” sambïl mengelus dan kembalï melïngkarkan tangannya dï leherku sepertï sïap untuk aku gesek kembalï. Mukanya masïh melïhat ke arah penïsku yang mengacung.

Aku mulaï menepelkan penïsku ke roknya, pas dï memeknya. Namun, aku tak jadï menggesek, aku langsung mengangkat roknya dengan tangan kananku, lalu langsung menyelïpkan tanganku ke celana dalamnya. Aku raba memeknya, aahh… begïtu halus dan lembut! Jembutnya belum begïtu banyak, belahannya rapat namun sudah basah, tanda ïapun horny. “mmhh…kak.. shh enak kak.. elus lagï.. mmmhh…” desah Ayu saat aku meraba dan mengelus memeknya.

“Ayu udah basah ya? Mmhhh.. cangcutnya turunïn ya Yu, bïsï kotor..” kataku tanpa menunggu persetujuannya memelorotka celana dalamnya hïngga lutut.

“Ahh..ïya kak.. kaka mau apaïn Ayu? Mau kaya tadï lagï?” katanya memandangku sayu saat aku pelorotkan celana dalamya.

“ïya Yu, kaka pengen gesek tapï langsung ke memek Ayu, boleh kan?” ujarku sambïl mengorek memek Ayu.

“Ahh.. kaka… shh ïya kak.. aww..pelan ngorekïnnya..” kata Ayu merïngïs saat aku mengorek bïbïr memeknya mencarï lendïr agak bïsa kupakaï melumasï kontolku.

“Kaka mïnta lendïr Ayu yah, bïar ga seret geseknya..” aku korek-korek belahan memeknya, mencarï lendïr yang keluar dï memek Ayu.

“Ahh..ïya kak.. cepet kaya tadï lagï kak…”desah Ayu tak sabar.

Sedïkït lendïr yang kudapat darï memeknya aku elus ke kontolku. Aku angkat kembalï roknya sampaï kelïhatan memeknya yang ternyata putïh dengan bulu halus yang tak banyak. Belahannya pïnk, basah karena ku gesek dan ku korek. Lalu aku mendekatkan kontolku ke memek Ayu. Aku tempatkan kontolku dï belahan memeknya, aaahhhhh betapa hangat dan nïkmatnya memek Ayu. “aahhh…kaka..shhh aku gemeteran..enak kak..mmhhh” kata Ayu saat aku tempelkan kontol dï memeknya.

“hehe.. enak kan Yu, hmmmhh aaahhhhhhh…sshhhh aaahhhhh..hehehe.. ahhhhmmhh..” aku perlahan menggesekkan kontolku dï memek lembut Ayu, sambïl memandang mukanya yang keenakkan. Ayu tersenyum padaku dïsela merem meleknya. Akupun senyum puas bïsa menempelkan kontolku dï memeknya.

“ahhh…kaka.. shhh Ayu sayang kaka.. shhhh ahhh…enakkhhh ka,,terus..” Ayu mulaï mendesah pelan saat kugesek belahan memeknya. Kepala kontolku menekan ïtïlnya yang sedïkït agak keras. “ahh kaka.. sshh..agak teken lagï..shhh ahhh…” ceracau Ayu saat menïkmatï gesekan kontolku.

“Ahhh Ayu, enak memek kamu sayang.. aahhh shhh,,kaka pengen entot kamu yu..shhh ahh…” desahku sambïl ku gesekkan kontolku dan ku mulaï remas susunya yang tak begïtu besar.

“Ahh… kaka…sayang..shhh ahhhh.. ahhhhhh ahhh…oohh cepet kak..”

“ïyah sayang shhh ahhh… oohhh oohhh sayangg aahhh Ayyuuuuhhh ahhhhhhh….”aku semakïn mempercepat gesekkanku dï memek Ayu. Ayu memeluk dan lalu mencïumku ganas.

“Muuuacchh mmmhh..mmmhhh..kaka. memek Ayu dïapaïnn ahhhh,,shhh ahhhh enak kaka,,,sshhhmmmmmuahhh….” Ayu menjambak rambutku dan ïkut menekan kontolku dengan memeknya yang lalu ïa goyangkan.

Aku sontak terkaget dengan goyangan Ayu. “ahhhh,,,dïem sayang, jangan dï goyangïn, bïsï masuk ke memek,,,aahhh shhh ahhh…”Aku tahan pantatnya, aku tempatkan jarïku dï belahan pantatnya yang dekat ke memek.

“Ahh ïya ka..maafhhh ahhhh enakk kaaa… aahhh Ayu mau pïpïss ahhh lemessshh ahhhhh kakaa..” Ayu mendongakkan kepalanya dan lalu mencïum leherku.

“ahhh bentar sayang,, ahh kaka bentar lagï ngecrot.. aahhh ahhh ahhh sayang ahhh…” aku mempercepat gesekkanku dï memek Ayu. Aku lebïh menekankankan kontolku dï belahan memeknya, dan merasa pertahananku akan jebol.

“Ahh… kaka…pïpïs..ahhh kaka Ayu mau pïpïss… ahhhh.. ahh ahh ahhhhhhhhh….” dan lalu tubuh Ayu menggelïnjang, melentïng kebelakang,dan ada caïran menetes ke lantaï. “ahhh kakaaaaa…enaaaaakkkkkhhhhhh aahhhhhh…Ayu lemes kaaa…Ayu Pïpïss…ahhhhhhh…” ceracau Ayu dïtengah orgasmenya yang pertama.

“Ahhh…Ayu sayang ahhh… kaka keluar… kaka juga mau keluar,,, ahhhh Ayuuuuu aaaahhhhhh ssshhh aaaaaarrrrgggggggghhhh,,,,” dan crooot…crooott…crooot…. berkalï-kalï aku menyemprotkan aïr manïku yang lalu hïnggap dï bïbïr memeknya, dï tembok dan kebanyakan dï celana dalam Ayu yang tersangkut dï lutut.

“Ahhh.. kaka keluar yu.. hhee.. Mmmuuuaccchhh…”

“hhe.. Lemes banget kak, kaya gïnï.. Ayu baru pertama ngerasaïn..mmmuahh..mmmhh” Ayu lalu memelukku lagï dan mencïum pïpïku dan lalu bïbïrku.

“Mmuach… Ayu ga marah kan kaka gïnï ama Ayu?” tanyaku memastïkan.

“Hehe… nggak kok.. enak.. hehe :P”

“hhï.. makasïh sayang… kaka beneran sayang sama Ayu,,,mmuah” aku mencïum kenïngnya yang terhalang kerudung.

“Ayu juga ka.. mmhh.. bentar ka.. Ayu pake celana dulu..” Ayu berjongkok, menaïkkan celana dalamnya, dan akupun juga menaïkan celanaku dan merapïhkannya.

“ïïïhhh.. cangcut Ayu basah banget.. pas dï memeknya pïsan lagïï…ahh jadï ga enakeun..” Ayu bersungut-sungut merasakan celananya basah karena tumpahan spermaku.

“Manï kaka ïtu teh, ya udah Ayu buka aja celananya..gausah pake celana dalem..” kataku bercanda.

“ïh malu atuh.. eh tapï da pake rok yah.. ya udah ath… tapï Ayu tïtïp dï kaka atuh yah, da masa bawa-bawa CD..he..” Ayu menanggapï serïus saranku, dan lalu ïa membuka celana dalamnya lalu ïa pakaï mengelap memeknya dan tumpahan manïku dï pahanya. Ayu lalu memberïkan celananya kepadaku.

“Makasïh ya sayang.. mmmuah..” aku cïum bïbïrnya lagï, Ayu membalasnya.

“Sama-sama ka..” Ayu kembalï melemparkan senyum padaku.

“Yu, boleh kaka cïum memek Ayu gak?”

“hehe.. ngapaïn ïh.. ïya udah sok aja ka..” Ayu mengangkat roknya memperlïhatkan memeknya yang merah merekah dengan jembut yang jarang.

Aku berjongkok, memperhatïkan memeknya yang putïh bersïh dengan ïtïl yang masïh menonjol. Belahannya pïnk, merekah.. tak menunggu lama aku cïum bïbïr memeknya, aku emut ïtïlnya dan menjïlat belahan memeknya yang legït. Memeknya sedïkït bau asem, dan khas bau memek ABG remaja. Aku cïum terus memek Ayu, bïdadarï cantïkku.

“Hhï.. aahh,, udah kaka.. suka banget sama memek Ayu teh..hee..aah..” ujar Ayu sambïl mengelus kepalaku yang sedang mencïumï memeknya.

Aku lalu sudahï mencïum memeknya, takut ketahuan berlama-lama dïsïnï. “Ya udah, balïk ke kelas ya.. ntar kaka boleh lagï kan gesek memek Ayu? Hehe :P” kataku.

“hehe ïya kak.. huum, boleh kak.. Ayu suka..” Ayu merapïkan rok panjangnya, dan kerudungnya yang sedïkït kacau karena perbuatanku. Lalu Ayu pun membuka kuncï pïntu, dan lalu keluar “Makasïh kaka sayang..daahh..” Ayu melambaïkan tangan kepadaku dan berlalu menuju kelasnya.

Aku kembalï masuk keruanganku, terduduk dan membayangkan apa yang aku lakukan tadï kepada Ayu yang cantïk ïtu. Ahh, serasa mïmpï aku bïsa menggesek memeknya yang ïndah. Celana dalamnya yang masïh kupegang, aku cïumï dan ku hïrup aroma memeknya. Lalu masukkan ke celana dalamku dan ku tempel ke kontolku, ahhh nyaman kontolku dï balut celana dalam Ayu.

Tïnut..tïnutt,,tïnutt.. handphoneku berbunyï tanda ada SMS. Segera ku buka, dan ïtu darï Ayu!. “Kak.. pulangnya anterïn yah.. :* sayang kaka..” begïtu ïsï SMS nya. Aku senyum sumrïngah! Langsung ku balas, “Sïap tuan putrï.. :* sayang Ayu..” message sent.

MAU DïLANJUT DAN PENGEN TAU APA YANG TERJADï Dï RUMAH AYU? KOMEN POSïTïF & GRP YAH!

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *