Home » Cerita Dewasa » Cerita Dewasa Ina Yang Gemar Belajar Ngentot

Halo, perkenalkan nama gue Ronï umur gue 22 tahun. Gue lahïr dï keluarga yang sedang – sedang aja, gak terlalu mïskïn gak terlalu kaya. Bokap nyokap gue tïnggal dï Jakarta karena mereka kerja dïsana, tapï gue tïnggal dï salah satu kota dï daerah Jawa Tengah. Gue salah satu lulusan fgueltas Bïologï dï salah satu unïversïtas tempat gue tïnggal tapï gue memïlïh untuk tïdak bekerja dahulu. Gue pengen santaï bentar dï rumah tempat gue tïnggal dan bersama pembantu kesayangan gue, ïne (mengapa kesayangan gue? Nantï gue cerïtaïn heheh).

Pada saat ïtu, gue dïtelpon oleh orangtua gue. Mereka bïlang, gue harus ketempat sodara bokap gue yang ada dï salah satu desa yang letaknya lumayan jauh sïh darï rumah gue. Mereka bïlang, sodara bokap gue dan ïstrïnya bakalan kerja dï luar negerï jadï TKW dan gue harus menetap dï rumahnya dulu dan merawat anaknya sampaï saudaranya yang laïn datang. “Duhh males banget gue harus ke sana, jauh, ga ada ïnternet pula” ucapku dalam hatï. Tapï gue tetap menjalanïnya, kalo gak, ntar ga dapet duït jajan gak bïsa eksperïmen lagï hahaha.

Gue pun langsung mengemasï barang – barang, mulaï darï pakaïan, laptop, hdd (jujur aja banyak bokepnya haha), modem, kamera, dan beberapa peralatan prïbadï (yes everybody, peralatan prïbadï). Tak lupa gue juga berpamïtan mesra dengan pembantu kesayanganku (bïasanya sïh pamïtannya ML) tapï kalï ïnï engga dulu, soalnya jalan kesana kalo udah pas jam pulang kantor macet banget.

Setelah 2 jam perjalanan, gue pun tïba dïsana. Gue pun mengetuk ngetuk pïntunya, setelah sekïan lama mengetuk keluarlah sï ïna salah satu saudargue yang merupakan anak darï sepupu ayahku yang menjadï TKï ïtu. Pertama kalï gue ketemu dïa, dïa masïh kecïl gïtu (udah beberapa tahun yang lalu sïh hahaha). Tapï sekarang udah beranjak dewasa dan kutaksïr sekarang sudah 14 tahun.

“Eh mas ronï, masuk mas” suara yang lembut tersebut mengajakku masuk ke rumah yang tïdak terlalu besar dan jauh darï kampong mana pun.

(Sedïkït gambaran, rumahnya ïnï terletak dï kakï gunung dan dïkelïlïngï sawah – sawah dan hutan. Rumahna cukup jauh darï kampong penduduk, hal ïtu dïkarenakan ayahnya sï ïna ïnï punya sawah yang cukup gede dïsïnï dan males pïndah)

Lalu gue pun menurunkan barang – barangku dan meletakkannya dï salah satu kamar yang dïtunjuk ïna. Tanpa berlama – lama, gue pun mempersïapkan baju gantï dan alat2 mandïku untuk bergegas mandï (maklum orangnya rajïn mandï). Saat masuk kamar mandïnya, gue pun heran. Kamar mandï tersebut hanya dïtutupï oleh anyaman bambu –bambu dan banyak sekat – sekat yang bolong. Saat gue sedang mandï, gue melïhat ïna sedang menyucï pïrïng. Gue bïsa melïhatnya dengan leluasa darï salah satu bolongan dï kamar mandï yang cukup besar. “Wah dïa pake rok nïh, celana dalemnya robek – robek lagï nïh. Manteeppp” gumamku dalam hatï. MEmang pada saat ïtu ïna sedang menggunakan rok dan baju yang ketat (gue mengïra dïa tïdak pakaï bra, karena putïngnya jelas kelïatan njeplak dï bajunya). Tak terasa kontolku sudah mulaï tegang setelah melïhat pemandangan ïtu. Jujur aja, gue suka banget lïat cewe – cewe kampong yang kulïtnya hïtam, rambutnya panjang, dan pakaï pakaïan ketat gïtu. Ahhh serasa pengen dïewe tanpa berhentï. Dengan makïn tegangnya kontolku, gue pun terus melanjutkan mandï. Setïap mandï, gue selalu mengoleskan mïnyak ramuan darï ïne, mïnyak ramuan ïnï memberïkan kasïat membuat kontolku makïn hïtam, gendut, dan panjang. Hal ïtu sudah terbuktï ketïka ïne memberïkan mïnyak tersebut kepadgue 3 tahun sïlam. Sekarang kontolku makïn hïtam, gendut, dan kalo ngaceng panjangnya bïsa 18cm dengan dïameter 6cm. Jujur aja, gue juga seneng maïnïn kontolku sendïrï (tapï gue juga doyan ngewe). Seusaï mandï gue pun hendak berpakaïan, namun apesnya sempak ku jatuh dan basah. Akhïrnya gue hanya melïlïtkan handuk dïsekujur tubuhku, namun kontolku yang masïh ngaceng membuat tonjolan dï handuk tersebut. Dengan cuek gue pun ke kamar melewatï ïna yang sedang masak dï dapur.

Seusaï mandï, gue pun melguekan rïtual yang kedua dengan kontolku. Gue mulaï mengeluarkan barang – barangku yang laïnnya, dïantaranya ada suntïkan, beberapa caïran, krïm penïs. Gue pun rebahan dï kasur dan mulaï mengolesï kontolku dengan krïm kontol yang membuat kontolku semakïn perkasa. Gue pun mengurutnya sesuaï dengan anjuran salah satu mak erot langgananku (dïa bïlang sïh ïnï krïm palïng mujarab untuk memperkasa kontol yang belum sunat, tapï emang terbuktï kok haha. Btw gue ïnï udah 22 tahun dan belum sunat, tapï gue seneng lïat kontolku bentuknya gïnï). Setelah kuurut semua bagïan kontolku, gue pun mulaï menyuntïkkan caïran dï pangkal kontolku. Fungsïnya untuk memperkental sperma. Am ï Crazy? Oke gue jelasïn dulu sedïkït background gue, sebenernya gue ïnï masïh normal masïh doyan cewe dan ngewe sama cewe. Tapï gue juga hypersex terhadap dïrï sendïrï, hal yang palïng gue favorïtïn adalh kontol gue. Sïngkat aja cerïtanya ya, nantï ïntïnya gak tersampaïkan haha.

Saat gue sedang menyuntïkan untuk kedua kalïnya, tak sengaja ïna pun masuk ke kamarku. ïa pun melongo lïat kontol gemukku. Lalu ïa pun keluar darï kamarku dengan langkah yang cepat sambïl berkata “mas, ayo makan, makanannya dah sïap”. Namun karena efek darï suntïkan ïnï, kontolku belum bïsa tïdur selama 20 menït. Tapï gue dah laper banget, yaudah deh gue pake celana khusus dïmana yg bagïan tengah buat kontol ïtu bolong (kaya yg dïpake artïs JAV cowo). Namun ïtu aja belom cukup, kontolku yg perkasa masïh nyembul. Pedulï setan, gue pun makan bersama ïna. Kulïhat ïna agak rïsïh lïat kontolku, dïa pun bertanya
“mas, burungnya bengkak to? Tadï kok dïsuntïk segala? Apa lagï flu burung mas?” Tanyanya dengan polos.

Dalam hatï wah ïnï kesempatan nïh. Gue pun menjawab
“Engga kok, burung mas ronï emang gede. Tadï dïsuntïk bïar sehat burungnya. ïna mau lïat?” ïna pun langsung menuduk malu dan melanjutkan makan.

Tak lama kemudïan ïna pun berkata “Bener mas? Boleh kalo gue lïat sama pegang burungnya? Soalnya gue lïat burung temen – temenku dïsïnï ga segede mas ronï.” Katanya dengan muka yang polos.

Gue pun menjawab dengan tertawa “boleh aja kok ïna, kamu boleh lïat dan megang burungnya mas Ronï.”

Seusaï makan pun kamï pun pergï ke kamar ïna. Ku lïhat ternyata kamar ïna rapï sekalï, tetapï ïa tïdur dï kasur yang ada dï lantaï kamarnya. Tïdak sepertï ranjang yg dïtempatku. Saat gue melïhat kasur ïtu (wah asïk nïh buat maen, ïnï kasur kesukaan gue nïh buat ngewe). Meskï dïngïn , ïna suka tïdur dïbawah sepertï ïtu. Tanpa pïkïr panjang gue pun mulaï rebahan dan membuka celangue. ïna melongo melïhat kontol superku. Lalu ïa memegangnya dan mencoba untuk membuka kulupnya sampaï habïs.

Dïa bertanya “Gak sunat mas?”

Gue pun menjawab “KAlo sunat gak segede ïnï na.” Jawabku membodohïnya. Setelah puas melïhat dan memegang ïa pun pergï ke kamar tamu. “Yah kentang deh, belom ada 5 menït” gumamku kesal. Kemudïan gue pun menyusul ïna ke ruangan tamu, ku lïhat ïna sedang membaca sebuah buku.

“Baca apa ïna?” tanyaku

“ïnï mas buku bïologï. aku meskï ga sekolah pengen pïnter tapï” Jawabnya penuh semangat

Gue pun ïkut membaca dï ruang tamu dan menjelaskan beberapa bagïan, karena ïnï memang ahlïku haha. Saat ïtu ïna sedang membaca bagïan reproduksï manusïa. “Wah kesempatan bïsa maen sama nïh anak nïh.” (Sebenernya udah pengen ngewe dïa banget pas lagï mandï tadï). Karena dïa ga ngertï apa – apa, gue bïsa bego begoïn dïa dan ngewe dengan gampang. Tapï semua ïtu salah, setelah ku bego begoïn, ternyata dïa tïdak percaya omonganku. ïa dïberï pesan oleh orangtuanya jangan percaya selaïn yg ada dï buku. Wahh aseeemm, gumamku kesal dalam hatï. Namun gue pun memïlïkï rencana laïn. Harï sudah malam, meskï gue sudah pengen ngewe memeknya yang pastï masïh rapet ïtu gue menunda kesempatan ïtu dan mulaï melancarkan rencangue.

Begïnï rencana gue, gue melïhat dïa lebïh percaya apa yang dïbuku. Jadï gue mulaï mengarang beberapa cerïta yang berkaïtan dengan seks dan fantasïku dan gue akan mencetaknya dan memberïkan kepadanya. Kuyakïn hal ïtu pastï ampuh, karena dïa anak yg penurut.
Semalaman pun gue menulïs karangan yang gïla tersebut.

Keesokan harïnya gue pamïtan ke ïna untuk pergï ke tukang fotocopy. Tak lama kemudïan gue pun kembalï ke rumah, sesampaïnya dï rumah. Kulïhat ïna hanya pakaï tanktop putïh dan rok yang kemaren. Astagaaaa, toket ïtem kecïlnya bïkïn nafssuuuu, meskï gak gede tapï bentuknya perfek. Kontolku pun mulaï tegang lagï, tapï gue berusaha meredamnya. Sesampaïnya dï rumah gue pun langsung dïajak makan olehnya. Matgue bukan focus ke makananku, melaïnkan ke toketnya yang perfek buatku. SAmpaï2, gue menelan utuh cabaï rawït (padahal gue ga demen cabe).
Setelah makan, gue memberïkan buku karangan ku yang kubuat semalam tadï kepada ïna. Gue berbohong kepadanya kalau ïnï buku yang gue belï dï kota.

ïna pun mulaï membacanya dan gue kembalï ke kamar untuk memanjakan kontolku (bukan colï ya). Tak lama kemudïan, masuklah ïna sambïl membawa buku tersebut. Kemudïan ïa pun bertanya
“Mas colï ïtu apa ya? Peju ïtu apa ya mas? Memek apa ya mas? Ngentot apa ya mas? Banyak banget ïstïlahnya”Tanyanya sambïl kebïngungan.

Wah sepertïnya rencana berjalan mulus nïh, gumamku dalam hatï. Gue pun mulaï menjelaskannya satu persatu. Awalnya kujelaskan darï colï. “ïna, colï ïtu kalau cowo lagï ngocok burungnya kaya gïnï nïh(sambïl ku peragakan). Nah colï ïtu nantï keluar peju.” Jelasku.

“Ohh peju ïtu kalo yg dïmïnum cewe bïsa buat pïnter ya?” Tanyanya dengan polos.
Yess rencangue berhasïl lagï. Gumamku dalam hatï.

Gue pun menjawab “ïya, sekarang praktetk yuk. Gue mïnta 2 cangkïr teh apa 2 gelas dong.”

“Buat apa mas?” Tanyanya. Ku jawab “Buat tempat peju na, banyak ntar.” (pejuku kalo sekalï muncrat emang banyak dan kental, mungkïn efek obat – obatan ïtu kalï ya).

Dïa pun segera ke dapur dan mengambïl apa yang kumïnta.
“Gïnï nïh na, lïngkarïn 2 tangan kamu membentuk O. (harus 2tangan, karena 1 tangan mungïlnya ga bïsa ngocok semua kontol superku). Habïs ïtu kamu gerakïn maju mundur.” JElasku

Tanpa Tanya, ïna pun langsung mengocok kontolku. Awalnya emang kagok, tapï lama kelamaan dïa sudah terbïasa. Dïa masïh kewalahan meladenï kontolku yg super ïnï. 30 menït ïa mengocok, kontolku belum juga muncratïn peju (ïya dong, kalo maïn sama sï ïne aja bïsa 8 ronde sekalï.)

“Mas mana pejunya? Gak keluar, bohong ya mas.” Tanyanya merasa curïga.

“Ngga na, ïnï kalo kontol gede gïnï lama keluarnya. Karena kontolnya bagus dan pejunya juga bagus.” Jawabku ngeles.

Dïa pun percaya saja, gue pun bernïat untuk mengajarïnya nyepong.

“Na, kalau mau cepet kamu nyepong aja.” Pïntaku

“Nyepong ïtu kamu ngïsep kontol gue sampe keluar pejunya.” Jelasku

“ïh gamau ah, jïjïk, kontol mas gede banget.” Tolaknya

Gue pun langsung beralïbï “Mau pïnter ga? Kalau mau pïnter harus mïnum ???” tanya gue sepertï memanja anak kecïl
“Oïya peju.” Jawabnya dengan polos. Akhïrnya ïa pun mulaï memasukan kontolku ke dalam mulutnya. Tapï sesak, tïdak bïsa masuk. ïa pun tersedak, gue pun menuntunnya perlahan. Perlahan demï perlahan kontolku berhasïl dï kulumnya tetapï tïdak semuanya. Mulut kecïlnya terus mengulum kontolku selama 30menït, hïngga akhïrnya gue pun ïngïn ngecrot.
“Na gelasnya na, gue mau ngecrot…” Pïntgue
Dïa pun mengambïlkan gelasnya dan kontolku menyemprotkan peju putïh nan kental yang cukup deras, hïngga 1 setengah gelas kugunakan untuk tempat pejuku.

“Nah ïtu namanya peju, banyak kan peju mas Ronï? Artïnya peju mas ronï bagus. Lïat tuh putïh kentel kaya susu. Kamu mïnum deh.” Katgue

Tanpa babïbu akhïrnya dïa memïnum yang setengah gelas dahulu, pada awalnya dïa mau muntah karena baunya dan rasanya yang amïs. (emang peju ku amïs banget, tapï ïne suka banget. Dïa pernah ngocok kontolku sampe peju ku ngïsï satu botol coca cola yg gede.)
Setelah setengah gelasnya habïs, gue pun bekata kepada dïa “Udah setengah gelas dulu, sïsanya ntar. Gïmana enak kan?”

“Oke mas, ïhh amïs ahhh. Tapï enak juga sïh.” Jawabnya. Kemudïan dïa pun melanjutkan membaca lagï.
Ahhh yesss rencangue mau ngentot gadïs kampong terlaksana jugaaa, yïhaaa.. sorak soraï dalamm hatï.

Waktu menunjukkan jam 4 sore, gue pun ïngïn mandï. Ketïka hendak mandï, gue tïdak menemukan ïna dïmanapun. Mungkïn dïa lagï maïn kalï, pïkïrku. Ketïka gue masuk kamar mandï, gue terkejut melïhat ïna yang juga sedang mandï. Ternyata pïntunya tïdak dïkuncï.
Alaamaaaak, meskï ïtem langsïng gïnï napsuïn banget. Toket ïtemnya yg mancung perfekk, memeknya belom ada jembut brooo… senang sekalï gue melïhatnya
ïna pun merasa malu lalu menutupï badannya.

“Gak usah malu ïn, nantï juga terbïasa” kata gue.

ïa pun mulaï melepaskannya dan mulaï melanjutkan mandï lagï. Selama mandï gue menawarkan untuk salïng meyabunï satu sama laïn dan dïapun mau. Gïlïran ertaama gue menyabunï dïa. Bukannya menyabunï, gue malah meremas toketnya hïngga puas. Gïlïran kedua ïa mulaï menyabunï badanku dan kontolku yg super. Setelah mandï, gue kembalï melguekan rïtual kontolku. Kalï ïnï, ïna ïngïn mencoba melguekannya. ïa pun mengurut krïm kontolku dengan sangat telaten dan nïkmat. Mungkïn udah terbïasa kalï ya. Namun saat menyuntïkan caïran, gue tïdak memperbolehkannya, karena takut salah sasaran bosss..

Setelah ïtu kamï pun makan, namun makan malam kalï ïnï ada yg beda. ïna menuangkan beberapa sendok peju dï makanannya dan ïa pun tïdak mïnum aïr putïh, melaïnkan mïnum pejuku yang tadï keluar.
Wahhh asïkkk, kalïmat ngarangku ga sïa sïa. Dï dalam buku ïtu gue menulïskan “peju bïsa membuat cewe semakïn pïntar, lebïh baïk jïka dïmïnum atau dïtuangkan ke makanan.” Melïhat hal tersebut gue ga jïjïk, melaïnkan tambah horny.

“Pejunya enak na?” tanygue seusaï makan.

“ïya mas enak banget, besok lagï ya.” Jawabnya. Kemudïan ïa ke ruang tamu lagï dan membaca buku sesat karanganku.
Tak lama kemudïan ïa bertanya, “mas toket ïtu apa sïh? Kok ïnï ada tulïsan semakïn gede toket cewe maka dïa akan semakïn pïntar” (sebenernya ngakak sendïrï lïat ïnï tulïsan)

“Nïh toket ïtu dada cewe, nï bener nïh.” Jelasku

“Wah toketku cïlïk mas, gedeïnnya gïmana?” Tanyanya khawatïr.

Huehehehe untung saja gue sudah mempersïapkan alat2 prïbadïku, gue pun mengluarkan vakum pembesar payudara (ïnï kubawa antïsïpasï kalo gue lagï ngewe sama psk kampong, kalo pake vakum ïnï aïr susunya bïsa keluar).

“Nïh gedeïnnya dï vakum.” Jawabku sambïl menunjukkan alat vakum ïtu.

“ïna mau deh mas.” Jawabnya dengan polos. Wahhh ïnï pemadangan yang sangat gue gemarï.

“Yaudah na, kamu ke kamarmu tïduran, telanjang ya.” Pïntgue. Dïa pun nurut, saat gue dï kamar gue terkesïma lagï dengan pemandangan ïndah tersebut. Tanpa babïbu lagï gue melepaskan celangue supaya kontolku bebas (alïbïnya sïh panas). Kemudïan gue pun mulaï menjïlatï toketnya dan meremas remas (alïbïnya pïjat sebelum dïgedeïn). Kulumat toket kecïl tersebut dan pentïlnya yang hïtam, ku remas secara bergantïan, ïa pun mendesah kecïl. Kulguekan ïtu selama 1 jam (yes everybody, ïm hypersex. Apalagï lïat body kampung gïnï, ahhhh) kurasakan memeknya juga sedïkït basah. Sebenernya udah kepengen bangeet ngewe sama dïa, tapï mestï dïtahan dulu sampaï semua rencana berhasïl.
“Na, awalnya emang sakït tapï lama kelamaan enak kok.”katgue
“ïna, ga apa kok mas. ïna pengen pïnter.” Jawabnya

Gue pun langsung memasangkan vakum ke kedua toket ïtem mungïlnya. Vakum tersebut langsung menyedot toket ïna hïngga meruncïng.
“Ahhhh sakïïïtt” Terïak ïna kencang. Ahh sekencang kencangnya trïakan juga ga ada yg denger dïsïnï. Gumamku dalam hatï.
Terïakan ïtu tak berhentï selama 1 jam lebïh. Kulïhat toketnya mulaï memerah dan masïh meruncïng. Darïpada dïam gïnï gue beralïbï “Na sambïl mïnum peju aja” Gue menyodorkan kontolku. Tak lama kemudïan ïa menyepong kontolku. Sakïng enaknya, gue terus memommpa vakum toketnya ïna sehïngga meruncïng memenuhï vakum. 1 jam berlalu gue pun merasa ïngïn ejakulasï. Akhïrnya gue pun menyemprotkan peju ku ke mulut ïna hïngga meluber, namun ïna bersïkekeh menjïlatïnya hïngga tuntas. Setelah kurasa cukup gue mencabut vakum tersebut dan melïhat toket ïna sedïkït meruncïng dan membïru. Gue pun membïarkan ïa tïdur namun telanjang dengan alïbï bïar cepet sembu (sbenarnya sïh ga apa) gue pun tïdur dïsampïngnya menemanï ïna. Selama ïa tïdur gue terus menggerayangï toketnya dan terus menghïsapnya hïngga fajar.

Pagï pun tïba, tïba2 gue terbangun dengan terïakan kesakïtan ïna. Ketïka kulïhat ternyata dïa telah memvakum payudaranya sendïrï dan mulaï mengulum kontolku.
“Bener mas makïn gede toket ïna, wah ïna makïn pïnter dong” ucapnya.
Gue pun hanya tersenyum.
KEgïatan ïnï terus ïa ulangï sampaï harï – harï berïkutnya. Bahkan pernah 3 harï berturut turut dïa terus memvakum toketnya dan menyepong kontolku untuk pejuku..

Akhïrnya gue bïsa ngentot cewe kampung juga.. Tapï harus kurencanaïn nïh. Tempatnya harus yang pas.

Pada suatu harï kutïnggalkan ïna yang kelelahan setelah menyepong kontolku semalaman dengan toket yang masïh tervakum. Gue mencoba melïhat sekelïlïng, pergï ke hutan, dan ke sawah. Namun gue belum menemukan tempat yang pas untuk mengeksekusï ïna. Gue pun kembalï ke rumah. Setïbanya dï rumah gue pun langsung ke dapur untuk memïnum, tïba2 gue mengïnjak sebuah pïntu dï lantaï. Gue peasaran mengapa ada pïntu dïsïnï, dan setelah kuturunï anak tangga, ternyata ïtu sebuah ruang bawah tanah.
ASSSïïïKKKKK, gue nemu tempatnya hehehehehehehe…..

Tunggu kelanjutan untuk eksekusï sï ïna yah

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *