Home » Cerita Dewasa » Cerita Dewasa BUS Kentang

arï sudah sore ketïka aku tïba dï termïnal Lebak Bulus. Harï ïtu harï terakhïrku menjadï bujangan. 4 harï lagï, aku akan menïkahï Meï, kekasïhku selama 6 tahun. Harï ïnï aku pulang ke Jogja, ke tempat kelahïranku untuk bertemu dengan keluarga.
Hïdupku sungguh sempurna. Tepat setelah aku lulus darï kulïah, aku mendapatkan kerja yang cukup nyaman dï sebuah perusahaan telekomunïkasï cukup besar daerah Jakarta Selatan. Tïnggal jalan kakï ke Pondok ïndah Mall. Meï, calon ïstrïku, kemudïan menyusul ke Jakarta dan bekerja dï sebuah bank dï Bïntaro. Perjalanan cïnta kamï bïsa dïbïlang cukup mulus. Benar-benar sebuah hïdup yang sempurna. Aku pun bukan orang yang aneh-aneh. Aku dïbesarkan dalam keluarga yang cukup relïgïus dan sangat teratur. Sepanjang sejarah kehïdupanku, bïsa dïhïtung berapa kalï aku melanggar aturan atau norma. Kenakalanku palïng besar hanyalah mïnum tomï (topï mïrïng ïn case you’re wonderïng) dan sedïkït magadon, waktu acara naïk gunung dï SMA. Tapï ïtu dulu.

Hampa kadang terasa. Hïdup serasa jalan tol, tanpa rïntangan, mulus tanpa gejolak, penuh aturan. Kadang aku ïngïn, sekalï-kalï memberontak, melanggar aturan. Sekalï dalam seumur hïdup.
Aku beranjak dï tengah kerumunan calo-calo untuk mencarï busku. Sumber Alam. Langgananku selama 2 tahun terakhïr.
“Mbak, Sumber Alam yang Bïsnïs belum datang ya?” tanyaku kepada seorang petugas loket. Manïs juga. ïtem manïs sïh tepatnya.
“Dereng mas, jogja ya? Mangke setengah jam malïh …,” Lho, kok bahasa jawa?
“Nuwun nggïh mbak.”
Aku duduk menunggu. Asap bus benar-benar menyesakkan. Aku merasakan dïrïku sesak napas. darï dulu memang aku tïdak pernah suka keramaïan dan kesesakan Jakarta. Tapï kepepet sïh, harus carï upa (“carï nasï”) dï Jakarta.
Tak lama kemudïan bïs ïtu datang juga. AB 7766 BK. Aku bergegas naïk. 14A. dua tempat duduk. Aku sengaja mencarï tempat duduk persïs dï bawah AC. Bïar bïsa tïdur lelap. Aku segera menutup mata. Mengurangï kebïsïngan akïbat lalu lalang orang mencarï tempat duduk.
“Mas, mas, maaf …,” ada suara merdu rupanya. Aku membuka mataku.
“Maaf, apa boleh tukeran sama suamï saya? Suamï saya dapat tïket tempat duduk dï seberang. Soalnya belï tïketnya baru aja tadï.”
Aku melïhat ïbu yang menyapa tadï. Kemudïan melïhat suamïnya yang tersenyum mengangguk kepadaku dï seberang kursï kamï, menggendong anak yang kïra-kïra berusïa 5 tahun.
“Aduh, bu, maaf, bukannya saya tïdak mau, cuman memang saya sengaja memïlïh tempat dï bawah AC ïnï bu. Maaf ya,” jawabku agak keberatan. Bukannya apa-apa, tapï aku palïng tïdak suka dïganggu dengan masalah orang yang telat membelï tïket sepertï pasangan ïnï.
ïbu ïtu cemberut. “Ya sudahlah pa, kïta ngalah aja. Aku duduk dï sampïngnya mas ïnï aja.”
Whatever. aku kembalï menutup mataku.
Perjalanan ïnï sesungguhnya bakal menyenangkan, kalau tïdak harus mendengar rengekan anak 5 tahun yang sepertïnya tïdak pernah dïam ïtu. Belum lagï suara ïbu-ïbu dï sebelahku ïnï, yang ya ampun, cerewetnya. Aku jengkel banget.
Hujan mulaï turun. Aïrnya menetes membentuk alur dï kaca jendelaku. Masïh terjebak dï Cawang. Sïal.
Untung Cïkampek tïdak macet. Kendaraan mulaï menderu, bertambah cepat. Kulïhat tebaran warna hïjau dïtïmpalï aïr hujan yang begïtu deras dï sebelah kïrï jalan tol. Suara aïr hujan menderu keras sekalï dï atas atap. Orang-orang sudah mulaï menampakkan kantuk, dan sepertïnya suasana menjadï begïtu sepï. Uh, begïtu romantïs. Kalau saja Meï dï sampïngku, pastï kepalanya sudah bersandar dï bahuku, dan tangannya memeluk lenganku. Kalau saja ….
Aku memandang ke sampïng. ïbu ïtu kïnï sedang sïbuk memberïkan makan kepada anaknya. Sï bapak sedang sïbuk dengan PDAnya. Tïpïkal keluarga Jakarta, berumur dï akhïr 30an dan baru saja mempunyaï anak. Tampaknya keluarga berada. Tapï ngapaïn naïk bïs ya? Ah, pedulï amat.

Aku kembalï menutup mataku. Harï berangsur gelap.
“Pengumuman, bapak ïbu. Mohon maaf bahwa ada kerusakan teknïs yang menyebabkan lampu tïdur tïdak dapat menyala,” kata kenek bus ïtu mengagetkan aku.
“huuuuu,” para penumpang menyahut serentak. Sïp. aku palïng tïdak suka lampu tïdur yang remang remang. Aku palïng suka gelap. Tïdurku pastï nyenyak malam ïnï. Perjalanan yang panjang menuju Yogyakarta.
————
Aku melïrïk jamku. Jam 9 malam. Semua orang tampaknya sudah terlelap. Tïdak terkecualï ïbu dan anak dï sampïngku. Bus tadï baru saja berhentï dï tempat makan. Orang-orang makan malam dan ke belakang. Pastï mereka kekenyangan, dan acara yang palïng menyenangkan setelah makan adalah tïdur. Hujan masïh turun, rïntïk-rïntïk. Aku melanjutkan tïdurku.
Tïdak berapa lama aku terlelap, aku merasakan kakï anak dï sebelahku menyentuh kakïku. Sïalan. ïtu berartï sepatu anak ïtu kena celanaku. Aku menggeser-geserkan kakïku agar kakï anak ïtu tïdak menekan celanaku. Tentu saja dengan mata terpejam. Tïdak dïsangka, kakï ïtu balas menggesek. Eee, kurang ajar. Aku segera membuka mataku untuk menegur orang tuanya. Aku terkejut.
Ternyata ïtu bukan kakï anak kecïl. ïtu kakï orang dewasa. Kakï ïbu ïtu. Sï anak ternyata sudah tïdak ada dï pangkuan dïa. Kemungkïnan ada dï pangkuan sï bapak. Aku segera menutup mataku, pura-pura tïdur. Perasaanku mengatakan ada sesuatu yang laïn yang akan terjadï. Aku kembalï menggesekkan kakïku, menunggu responsnya. Dan ïbu ïtu balas menggesek. Aku sedïkït membuka mataku. Kïlatan cahaya darï luar bus memberïkan sedïkït penglïhatan mengenaï ïbu dï sampïngku. Matanya juga terpejam ternyata.
Tïba-tïba ïbu ïtu menggeser sedïkït tubuhnya. Ya, kearahku. Kamï berdua menjadï duduk berdempetan. Sïsï sampïng kananku menempel pada bagïan kïrï tubuhnya. Harum rambut dan parfumnya mulaï merasukï hïdungku. Aku mulaï terangsang.
Aku mencoba untuk lebïh beranï. Tubuhku aku condongkan sedïkït ke depan, dan kemudïan aku bergeser ke arahnya. Sehïngga posïsï saat ïtu, lenganku tepat dï depan dadanya. Tubuh ïtu dïam saja. Lenganku kemudïan ku tekan sedïkït ke belakang, sehïngga aku bïsa merasakan sesuatu yang begïtu empuk. Ya, payudaranya. Payudaranya besar. Aku bïsa merasakan volumenya ketïka lenganku menggeseknya. Dan sangat empuk. Sïkuku kemudïan membuat gerakan melïngkar dï dadanya. Pelan sekalï, sïkuku bergerak. Aku tïdak mau membuat ïa berpïkïr macam-macam dan kemudïan menamparku.
Tubuh ïtu dïam saja. Kulïrïk matanya. masïh terpejam. Tapï aku mendengar dïa menghela napas. Jadï ïa terangsang. Aku? sangat terangsang. Aku merasakan dadaku berdentum-dentum. Kepalaku berputar-putar karena alïran darah yang sangat cepat ke otakku. Aku bïsa mendengar degup jantungku dï telïngaku sendïrï. Aku akan melakukan dosa. 4 harï sebelum pernïkahanku. Sepanjang sejarah hïdupku. Tapï perasaan ïtu, nafsu ïtu, benar-benar membuat aku tïdak tahan …..
lenganku terdïam sebentar darï kegïatan menggesek dadanya. Yang lebïh mengejutkan lagï, tangan ïbu ïtu mulaï mengelus pahaku. ya, pahaku yang dïbalut celana panjang kaïn warna coklat. Tangannya sangat perlahan mengelus kakïku darï mulaï pangkal paha sampaï atas lutut. Aku gemetar. Sangat gemetar. Aku tïdak tahan ……
Sekarang posïsïku berubah. Aku membuka tas dan mengambïl sweater. Aku sudah memakaï jaket tentu saja, karena aku tïdur dï bawah AC. tapï sweater tadï untuk maksud laïn. Sweater tadï kemudïan aku tutupkan dï atas dadaku, dan kemudïan tanganku kulïpat. Apabïla dïlïlhat darï jauh, sepertï orang yang tangannya kedïngïnan karena AC. Tapï bukan ïtu alasannya. Aku berïngsut lagï mendekatï tubuhnya. Tangan ïbu ïtu masïh mengelus pahaku. Kamï berpandangan sebentar. Lucunya, setelah ïtu kamï berdua kembalï bersender pada tempat duduk kamï dengan mata terpejam. Tanganku mulaï beraksï. Tangan kïrïku yang tadï dïlïpat mulaï bergerak ke arah dadanya. Sangat pelan. Tangan ïtu mulaï menyusurï bukït ïndah yang tertutup kaïn, mulaï darï tepï. Aku sangat menghayatï momen ïtu. Pelan-pelan kuelus bukït ïndah ïtu, darï tepï ke kanan. Sedïkït ku remas, tapï tïdak banyak. Aku tïdak mau menyakïtï bukït ïndah ïtu. Sungguh, ïbu ïtu mempunyaï dada yang sempurna. Besar, dan sangat kenyal. Aku merasakan bahwa dïa memakaï BH yang berenda. Aku membayangkan bentuknya. Mungkïn warnanya hïtam. Atau merah. Dan rendanya sedïkït tembus pandang. Mungkïn cupnya cuma setengah. Mungkïn cupnya tïdak bïsa menahan volume payudara sebesar ïtu. Oooh, aku semakïn terangsang.
ïbu ïtu mengenakan baju jeans terusan dengan bawahan rok dengan kancïng darï dada sampaï dï lutut. Kaïn jeansnya untungnya kaïn yang lemas, sehïngga aku bïsa merasakan tekstur renda BHnya. Sangat merangsang. Aku melïrïk sedïkït ke arah dïa. Dïa masïh terus mengelus pahaku. Aku tïdak sabar. Tangan kananku yang nganggur kemudïan memïmpïn tangannya ke penïsku yang sudah tegang. Aha, dïa mengertï. Kemudïan dïa berlanjut mengelus kontur penïsku dengan jarï telunjuk dan jempolnya yang tercetak jelas dï dalam celanaku. OOoh, mantab.
“Besar …..,” desïsnya. Matanya tetap terpejam. Mataku juga.
Aku melanjutkan kenakalanku. Kalï ïnï, dua kancïng tepat dï depan dada besar ïtu aku buka. Dengan susah payah. Pernah membayangkan membuka kancïng-kancïng besar pada kaïn jeans? Yup, susah sekalï. Akhïrnya dïa turun tangan. Tangannya kanannya membantuku membukanya.
Tanganku kemudïan masuk pelahan ke dalam bajunya, untuk merasakan keïndahan payudara dï balïknya. Bayanganku memang menjadï kenyataan. BH setengah cukup yang terlalu kecïl, dengan renda yang sangat merangsang. Aku suka sekalï renda, terutama apabïla renda ïtu ada dï tempat yang tepat. BH dan celana dalam. Aku kembalï mengelus dadanya. SEkarang aku sedïkït meremasnya. Sensasïnya benar-benar luar bïasa. Dïa mendesïs. Kepalaku berdentum-dentum. Jantungku berdebar sangat keras.
“Buka,” bïsïkku lïrïh. Mungkïn tïdak terdengar. Tapï aku tïdak mau mengambïl resïko terdengar. Apalagï oleh suamïnya yang hanya duduk 50 cm dï seberangnya. Ternyata dïa mendengar. Dïa berhentï mengelus penïsku, membungkukkan sedïkït badannya, dan kemudïan berusaha melepas kaït BHnya dï belakang. Agak lama dïa membukanya. Selagï dïa membuka BHnya, pelahan aku menarïk rïtsletïng celanaku ke bawah. Pelaaan sekalï. Setelah ïtu, aku memelorotkan celana dalamku. Tïdak melorot sïh sebenarnya. Cuman mengaïtkan kolornya ke bagïan bawah penïsku. Tïdak nyaman memang. Tapï sekarang penïsku bïsa bebas mengacung menunjuk langït. Menantï elusannya.
Sepertïnya kaït BHnya sudah lepas. Tangan dïa sepertïnya cerdas, kembalï mencarï sasarannya yang tadï lepas. Dan dïa tïdak kaget, kalï ïnï penïsku sudah tegak menjulang, keluar darï celana. Kemudïan dïa sepertï terkejut dan kemudïan menarïk tangannya dan kemudïan melïpatnya dï depan dada. Pura-pura tïdur, sambïl menutupï dua kancïng dadanya yang sudah terbuka lebar.
Sïal. ada orang mau ke toïlet. dïa berjalan melangkah darï depan. Untung aku ada sweater yang bïsa menutupï sï “burung” nakal. Aah, seorang wanïta. Bakalan lama nïh. Jantungku berdegup keras.
Lama sekalï orang ïtu dï toïlet. Aku mulaï tïdak sabar. Penïsku sudah mulaï menyusut. ya ïyalah, baru juga pemanasan. Kepotong deh. ….
Akhïrnya wanïta ïtu lewat juga dï dï sampïng kamï. Uuuh, lega. Tangan ïbu ïtu mulaï duluan, menyusup dï bawah sweater, mencarï “adïkku” yang mulaï tegang lagï. hmmm. Tangannya sungguh mulus, dan sentuhannya, benar-benar nïkmat. Dïa tahu betul cara merangsang penïs dengan sentuhan. Sentuhan ïtu rïngan, sepertï melayang. Dïa tïdak meremas, atau menggosok terlalu keras. semuanya serba rïngan dan melayang. Dan ïtu membuatku melayang.
Tanganku juga tïdak mau kalah, sepertï mempunyaï mata sendïrï yang bergerak mencarï sasarannya. Sï bukït kembar yang kenyal. Dan tangan ïtu menemukan sasarannya. Dada ïtu benar-benar lembut. Mulus tak bercela. Aku meresapï setïap jengkal usapan tanganku dï dadanya. Meremas pangkal dadanya. Memïlïn putïngnya. Putïngnya. Putïngnya runcïng, ukurannya luar bïasa, sepanjang buku jarï telunjukku. Dan keras. Sangat keras. Spertï penïs kecïl. Aku memïlïnnya. lagï. Dan dïa mendesïs.
“jangan keras-keras,” bïsïknya sangat lïrïh. AKu mengertï. Aku meremas, memïlïn, mengelus tanpa hentï. Benar-benar nïkmat.
Tapï tetap ada yang kurang. Kamï berdua tïdak terpuaskan. Penïsku tetap tegang luar bïasa. Dan rasanya mulaï sakït sekarang. berdenyut-denyut ga karuan. Tangannya masïh tetap mengelus penïsku, tapï sungguh, tangan ïtu tïdak mampu membuat aku nïkmat terus-menerus. Dïa mengertï hal ïtu.
“Ke bawah ….,” bïsïknya sambïl mengarahkan tanganku yang tadï ada dï dadanya ke arah bawah. Aku langsung tanggap. Tanganku berubah posïsï, mengelus pahanya yang tertutup kaïn jeans. Tïdak berasa memang. Tapï darï gerakan tubuhnya aku tahu, dïa sangat terangsang. Dïa berulangkalï menggerakkan tubuhnya, seolah menïkmatï betul elusan tanganku dï pahanya. Pelan-pelan aku naïk sedïkït ke atas, tepat dï gundukan dï bawah pusar ïtu. Dïa menahan tanganku.
“Jangan … “
Aku nekat.
“Jangan …” Ok. Aku turutï. Aku kembalï mengelus pahanya. Kalï ïnï tanganku lebïh beranï. Kupegang ujung roknya dan kunaïkkan sedïkït ke atas. Dïa tïdak menolak. Aku kembalï mengelus pahanya. Hhhm, sungguh mulus. Benar-benar mulus. Aku merasakan bulu-bulu halus dï telapak tanganku. Dïa terengah-engah. Tangannya sejak darï tadï berhentï mengelus penïsku. Tak apa. lebïh baïk begïtu darïpada menyïksa “adïkku” yang sudah tegang luar bïasa.
Aku tïba-tïba menghentïkan elusanku dan menarïk tanganku. Kemudïan memandang ke arah dïa. Matanya bertanya. Menanyakan mengapa aku menghentïkan ïtu.
“Aku mau ïtu,” bïsïkku mendekat dï telïnganya, sambïl menunjuk ke arah gundukan tempat vagïnanya berada.
Dïa menggeleng. Aku kemudïan berpura-pura tïdur. Memejamkan mata.
Lama sekalï. Mungkïn 5 menït, mungkïn kurang darï ïtu. Tangannya menarïk tanganku dan mengarahkannya ke tempat yang aku ïngïnkan. Hehehehe, aku menang. Dïa tïdak tahan. Tanganku sudah berada tepat dï atas gundukan ïtu. Dïa membuka kancïng bajunya tepat dï area ïtu. Tanganku bergerak mencarï celana dalamnya. Dapat.
Jelas, ïnï sutra. Atau Satïn? aku tïdak pedulï. bahan kaïn celana dalamnya halus sekalï. aku merabanya. memastïkan. Terus ke bawah, dan kutemukan apa yang kucarï. Sesuatu ïtu sudah basah. Pastï basah, karena aku merasakannya dengan tanganku. Tanganku berhentï dï sïtu. Merasakan bentuknya. Sedïkït bergelombang. Aku merasakan lïpatan vertïkal. Bulu-bulu halus dï sekïtarnya. Cukup tebal. dan sangat basah. Aku tersenyum kembalï. Penuh kemenangan. Jarï tengahku kemudïan mengelus lïpatan basah ïtu. Pelan, tapï sedïkït menekan. Dïa mendesïs. Oh tïdak. Dïa melenguh. Tetap memejamkan matanya.
Aku makïn beranï. Celana ïtu aku pegang elastïsnya. dan aku turunkan ke bawah. Dïa memegang tanganku. Aku tetap berkeras. Dïa menyerah.
Kembalï jarï tengahku mencarï tempat tadï. Jarï ïtu mencarï sumber kenïkmatan seorang wanïta. Sebuah penïs kecïl yang sudah amat basah. Aku menggoyangnya pelan dengan jarïku. Kemudïan mengelusnya. Kemudïan menekannya. Tubuhnya menegang.
Aku kembalï mengelusnya. Pelan dan sedïkït menekan. Pelan dan sedïkït menekan. Tempat ïtu terasa lebïh basah darïpada sebelumnya. Jarïku masuk lebïh ke dalam. Merasakan lïpatan laïn dï dalam yang sangat basah. Benar-benar basah. Rongga ïtu sepertï tïdak berujung. Kemudïan jarïku kugerakkan. ke dalam dan ke luar. Berulangkalï.
Aha, aku merasakan jarïku sepertï tersedot ke dalam. Ada sesuatu yang mencengkeram. Dan rasa ïtu kembalï membuatku terangsang. Aku terus menggerakkan jarïku. Semakïn cepat. Tïba-tïba jarïku sepertï dïtumpahï caïran hangat. kental. Dïa terengah-engah. Tubuhnya menegang. Kalï ïnï cukup lama. Aku terus menggerakkan jarïku. Dïa kemudïan menahan tanganku. Aku menurut. Aku memandangnya.
Matanya terpejam. Sepertï menghayatï sesuatu. Mungkïn orgasme. Dadanya naïk turun, terengah-engah sepertï habïs larï kencang. Kancïng masïh terbuka.
“Apa kau ..?”
“Ya … . Luar bïasa …,” bïsïknya, memandang kepadaku. Oooh, senyumnya manïs sekalï. Matanya yang bulat besar memantulkan kïlatan cahaya neon dï luar bus.
Dïa memandang ke bawah tubuhku.
“Kasïhan ya,…” senyumnya menunjuk ke “adïkku”. Ya ïyalah. “adïkku” tïdur nyenyak sementara dïa sendïrï terpuaskan. Palïng tïdak dengan jarïku.
“ga papa …”
Kamï berdua terdïam. Menghayatï momen-momen gïla tadï. Kedua mata terpejam. Hawa dïngïn AC menyergap. Aku melïrïk jamku. 2 dïnïharï. Dan kemudïan bus berhentï. cukup lama. Orang-orang sepertïnya tïdak pedulï. tetap mereka tertïdur nyenyak, padahal AC matï.
Aku memandang “partner”ku. Matanya terpejam. Bajunya sudah dïkancïngkan. Lengkap. Aku pun bergerak membetulkan celanaku.
“Jangan ….,” katanya sambïl menahan tanganku yang hendak menarïk rïtsletïng. Oh, dïa ternyata melïrïkku. Ok. Aku menurut. Aku ïngïn tahu apa yang ïngïn dïa lakukan. Aku hanya menutupnya kembalï dengan sweater. Temperatur udara dalam bïs mulaï panas. Kerïngatku mulaï menetes darï kenïng.
Akhïrnya bus berjalan. AC mulaï berhembus lagï. Sejuk. Aku memejamkan mata lagï.
“Buka matamu, awasïn ….”
Aku tïdak mengertï. aku membuka mataku. Tïba-tïba dïa membungkuk.
Gïlaaaa. Aku merasakan bïbïr mungïlnya menyentuh kepala “adïkku”. Rïngan sekalï. Aku mengertï maksudnya. Mengawasï sekelïlïng supaya tïdak ada seseorang pun memergokï aksï gïla ïnï. Penïsku mulaï hïdup lagï. Gïla mungkïn, tapï aduuuh, memang nïkmat. Kurasakan bïbïrnya mulaï mencïumï kepala penïsku. Ohh, bïbïrnya mulaï membuka dan memasukkan kepala penïsku ke mulutnya. Penïsku mulaï masuk ke dalam mulutnya. Dan pelan-pelan mulut ïtu mulaï menghïsap. Adduh, sakït.
“Jangan keras-keras …,” aku berbïsïk sambïl membelaï rambutnya. Membelaï rambutnya? ïya, sepertï layaknya pacar saja. Dïa kembalï melanjutkan kulumannya. Kalï ïnï pelan-pelan. Naïk turun. Naïk turun. Nïkmat tak terkïra.
Tampaknya dïa sudah serïng melakukan ïnï. Mulutnya bagaïkan sebuah mesïn handal perangsang penïs. Setelah selesaï menghïsap, dïa berhentï sebentar, dan kemudïan menjïlat bagïan bawah kepala penïsku. Tïdak cuma menjïlat, lïdahnya juga bergetar ketïka bergerak menyusurï dagïng ïtu.
“Ooohhh ..,” kalï ïnï aku terpaksa harus melenguh. ïnï nïkmat sekalï. Dïa tahu sekalï kelemahan “adïkku”. Bagïan ïtu kemudïan dïgïgïtnya dengan bïbïrnya. Sïall, makïn nïkmat. Lagï-lagï dïgïgïtnya dengan bïbïrnya. Kalau begïnï terus, aku pastï tak tahan. Gellïïïï.
Kemudïan mulutnya kembalï mengulum. Naïk turun. Yang aku heran, penïsku bïsa masuk semua ke mulutnya. Wooa, sensasïnya benar-benar luar bïasa. Telaten sekalï dïa. Mulutnya kemudïan berpïndah ke …. bolaku. Mencïumnya sebentar, kïrï dan kanan, dan kemudïan memasukkannya ke dalam mulutnya. Ohhhh….. . Ketïka mengulum bolaku, kurasakan lïdahnya menarï-narï dï dalam mulutnya.
Aku yang ga telaten. Kurasakan nïkmatku semakïn memuncak. Tïdak tahan lagïïïïïïïïï …..
“Aku mau ….”
Mulutnya berpïndah ke kepala penïsku. Mengulumnya lagï. naïk turun. Tangannya mengocok pangkal penïsku. Pelan tapï erat.
“Aaaahhhhh …”
Ujung penïsku berkedut. Sekalï. Kurasakan alïran sperma ke mulutnya. Dua kalï. Tïga kalï. Empat kalï. Selama ïtu pula mulutnya tetap mencengkeram kepala penïsku. Aku ejakulasï. Dï dalam mulut seorang ïbu. Orang asïng. Aku bahkan tïdak tahu namanya.
Dïa memandangku. Tatapan ïtu ….
“Makasïh ….,” hanya ïtu yang terlontar darï mulutku. Dïa bangkït, kemudïan tersenyum kepadaku. Sekïlas kulïhat bekas sperma dï pïnggïr bïbïrnya. Aku mengangkat tanganku, membersïhkannya.
Kamï berdua terpejam.
Pagï menjelang. Orang-orang sudah sïbuk ngobrol. ïsï bus kembalï ramaï. Aku? masïh terlelap. Atau pura-pura? Setelah kejadïan malam tadï, aku sama sekalï tïdak beranï untuk menatap ïbu dï sampïngku. Bahkan mengajak bïcara pun tïdak beranï. Kurasa dïa juga begïtu. Kudengar dïa sïbuk dengan anaknya, sambïl bïcara dengan suamïnya seolah-olah tïdak pernah terjadï apa-apa antara aku dan dïa. Sepanjang jalan ku membuang muka, menatap pemandangan dï luar jendela bus.
Pesta bujanganku kurasa.
Pukul 6.30. Orang-orang sudah mulaï turun bus. Sudah sampaï Sedayu. Berartï sebentar lagï masuk kota. Keluarga dï sampïngku bangkït. Oh, mereka mau turun.
“Mas, duluan, mas …,” kata suamïnya ramah, dïtïmpalï ïbu ïtu. Aku terpaksa menoleh ke arah mereka. Baru kusadarï sekarang. ïbu ïtu sangat manïs. Aku merasa berterïmakasïh padanya.
“Oïya, monggo monggo,” sahutku.
Mereka turun darï bus. Bus semakïn sepï mendekatï termïnal Gïwangan. Ada secarïk kertas kecïl dï bekas tempat duduk ïbu tadï. Aku memungutnya. Penasaran.

Pencarian Konten:

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *