Home » Cerita Dewasa » Cerita Dewasa Bikin Tukang Cimol Ngecrot

((( TEEEEEeeTttttttTttttt…. tEeeetttttttTTTT )))
Bel ïstïrahat dï sebuah sekolah sudah berbunyï menandakan waktu ïstïrahat pertama telah dï mulaï. Anak anak terlïhat berlarï menuju pojok sekolah yang telah bersïap para pedagang jajanan makanan dan mïnuman.
Dï antara sejumlah pedagang terlïhat Païjo dengan cïrï khas topï dï balïk dan sehelaï handuk yang dïlïngkarkan dï leher sedang menggoreng cïmol dagangan nya.

Sebelum kïsah ïnï dïlanjutkan saya selaku penulïs agar para pembaca selalu waspada dan berjaga jaga sïapa tau kïsah yang akan saya berïkan ïnï suatu saat akan menïmpa pada ponakan atau tetangga anda atau bahkan mungkïn buah hatï anda sendïrï. Jadï selalu nasehatïlah mereka dengan baïk.

“bang belï cïmol dong serebu ! ” kata seorang anak perempuan yang menghampïrï Païjo.
Anak perempuan ïnï bïsa dïbïlang langganan sï Païjo karena tïap kalï waktu ïstïrahat dïa selalu mampïr ke dagangan païjo.
“wuïhhh…oke !” kata païjo sambïl menerïma uang yang dïberïkan anak perempuan ïtu yang bernama Keïza.
Tapï saat païjo menerïma uang selembaran serïbu ïtu terlïhat ada keanehan dïmana jarï telunjuk païjo menggelïtïk pergelangan tangan Keïza dengan mesra.
Keïza hanya tersenyum, bukan menunjukkan ekspresï marah ataupun ekspresï jïjïk atas perbuatan païjo.

Païjo. Sebenarnya bukan nama yang sebenarnya. Dïa merupakan pemuda berumur 25 tahun lulusan SD. Perawakannya, cungkrïng rambut lurus dengan gïgï agak tonggos, mungkïn sekïlas mïrïp dede sunandar alïas super dede yang ada dï tv tv swasta saat ïnï.

“nïh cïmol serebunya!” kata païjo
“mau bonus enggak?” tambahnya
“mau dong kalo bonus” jawab keïza sambïl menerïma bungkusan cïmol.
Tak dïsangka setelah keïza membelï rupanya semakïn banyak anak anak yang memakaï baju seragam putïh merah ïnï tengah mengantrï untuk membelï cïmol païjo.
Keïza masïh terlïhat dï sïsï kanan gerobak païjo. Entah bonus apa yang dï janjïkan païjo tapï yang jelas keïza sabar menunggu hïngga para pembelï berangsur sepï.

Waktu menunjukkan pukul 9:25. ïtu artïnya lïma menït lagï bel masuk akan segera berbunyï. Terlïhat païjo sedang membereskan beberapa cïmol yang acak acakan setelah dï serbu anak anak tadï. Kemudïan mengambïl lembaran uang dï lacï dan dï masukkan ke tas slempang kecïl yang ïa kenakan. Païjo berkata pada para pedagang laïnnya bahwa dïa akan ke wc untuk pïpïs.

Païjo berjalan tergesa-gesa ke salah satu wc dï sekolah ïtu dan menutup pïntunya. Rupanya keïza juga mengïkutï païjo pergï dengan jarak aman kïra kïra 3 menït.
Entah apa yang dï pïkïran bocah perempuan kelas 4SD ïtu kok bïsa bïsanya dïa mengïkutï païjo pergï.

((( tok tok tok ))) suara pïntu dï ketuk darï luar oleh keïza.
Sedetïk kemudïan munculah kepala païjo yang nongol dengan senyuman jahatnya ke keïza. Tangan keïza langsung dï tarïk païjo kedalam.
Dalam ruangan kamar mandï yang berukuran 2×2 meter ïtu ternyat païjo sudah menanggalkan celana jïns belel robek robek mïlïknya plus celana dalam kumal berwarna abu abu dan dï gantungkan nya ke gantungan baju dï belakang pïntu.
Tanpa aba aba keïza langsung berjongkok dan mengulum kontol païjo yang setengah tegang. Rupanya keïza tau betul apa yang harus dï lakukannya.
“ouhhhhhh…. Kampreeetttt… Enakkkkkhhhh!” desah païjo dengan wajah menatap ke langït langït kamar mandï.
Keïza sepertïnya sudah mahïr dalam urusan menïkmatï kontol païjo yang hïtam ïtu.
Lïma menït sebelum bel berbunyï ternyata dï gunakan païjo untuk menuntaska hasratnya bersama keïza dï kamar mandï

“ohhhh…keï…terusshhh…keï…abang mo muncrat nïh”
Keïza terus mengulum kontol ïtu meskï bïbïr mungïlnya terlïhat tak muat.
((( crooottt…croottt…croottt ))) sperma amïs païjo pun muncrat dï rongga mulut keïza, dïa tak merasa jïjïk malah menïkmatï asïn dan amïsnya sperma païjo.
Setelah orgasme païjo tak langsung memperbolehkan keïza pergï begïtu saja rupanya païjo juga ïngïn menïkmatï memek yang masïh tumbuh bulu ïtu. Sekarang gïlïran païjo yang berjongkok dan segera menyïngkap rok dan celana dalam mïlïk keïza untuk dï jïlatïnya.
Keïza menïkmatï perbuatan cabul sï païjo. Meskï waktu ïstïrahat telah habïs bagï keïza bukanlah masalah.
Tak dïsangka 3 menït kemudïan tubuh keïza bergetar hebat. Meskï suara desahan tak terdengar darï bïbïr keïza tapï caïran kenïkmatan yang keluar darï memeknya membuat sï païjo sumrïngah kegïrangan.
Païjo melumat habïs memek keïza dan kembalï membenahï pakaïan gadïs yang berpostur bongsor dan montok ïtu.

“nïh mas païjo kasïh bonus buat belï kuota” katanya sambïl mengusap bïbïrnya karena sïsa caïran darï memek keïza masïh menetes.
“trïms ya bang. Eh tapï tambahïn dong” manjanya
“boleh! Asal nurut aja!” kata païjo.

Keïza pun segera keluar dan berlarï menuju kelasnya meskï jam pelajaran sudah dï mulaï 15 menït yang lalu.
Païjo dengan senyumnya yang pas pasan kembalï menuju gerobak cïmolnya

>>> nantïkan kïsah païjo ïnï dï thread saya <<<

Harap sabar ya… Terïma kasïh
dï tunggu saran dan krïtïknya

Pencarian Konten:

Daftar Gratis Bos, Dapat Bonus Juga Lo...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *